Selasa, 26 Mei 2015

Ketua KPU Beri Kuliah Umum di Universitas Haluoleo Kendari

Minggu, 17 Februari 2013 11:06

Ketua KPU Beri Kuliah Umum di Universitas Haluoleo Kendari
ist/Facebook
Ketua KPU Husni Kamil Manik

Bertempat di Ruang Senat Lantai 4 Gedung Rektorat Unhalu, Husni menyampaikan materi dengan tema “Peran Perguruan Tinggi Mengawal Penyelenggaraan Pemilu Anggota DPR, DPD dan DPRD serta Pemilu Presiden dan Wakil Presiden yang Berkualitas dan Demokratis”.

Husni dalam paparannya mengatakan saat ini kondisi perguruan tinggi di berbagai daerah di Indonesia terus membaik. Fasilitas yang disediakan pemerintah untuk melahirkan manusia-manusia unggul yang akan melanjutkan estafet kepemimpinan di berbagai bidang terus meningkat.

“Tinggal kemauan perguruan tinggi dengan segala komponen yang ada di dalamnya untuk saling bersinergi mengoptimalkan semua sumberdaya yang dimiliki sehingga mampu melahirkan anak bangsa yang menguasai ilmu pengetahuan yang handal dan berwawasan kebangsaan yang kuat,” ujarnya.

Saat ini di Indonesia terdapat sekitar 2.647 perguruan tinggi baik negeri maupun swasta dengan jumlah dosen sekitar 270 ribu orang dan mahasiswa 4.273.000. “Kumpulan kaum intelektual dalam jumlah yang besar ini merupakan kekuatan yang maha dahsat untuk melakukan perubahan sosial di tengah-tengah masyarakat, termasuk dalam melakukan pendidikan politik serta mengawal pelaksanaan penyelelenggaraan pemilihan umum tahun 2014,” ujarnya.

Perguruan tinggi, kata Husni, selalu berada di depan dalam dinamika politik yang terjadi di negeri ini. Perguruan tinggi menjadi sumber ide/konsep/gagasan dalam setiap perubahan. Dalam beberapa kesempatan, civitas akademika tampil sebagai pemimpin gerakan untuk melawan tirani dan mendobrak status quo.

Meski saat ini kita sudah hidup dalam suasana berbangsa yang relatif tenang, tata kelola pemerintahan  yang mulai membaik, demokrasi berjalan sesuai prosedur, tugas pokok perguruan tinggi dalam melaksanakan tridharma perguruan tinggi yakni pendidikan, penelitian dan pengabdian masyarakat tidak boleh berhenti.

“Kualitas pendidikan harus terus ditingkatkan sehingga mampu melahirkan calon-calon pemimpin yang memiliki kualifikasi untuk menjawab tantangan bangsa yang makin berat,” lanjutnya.

Halaman123
Editor: harismanto
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2015 About Us Help
Atas