Memprihatinkan, Indonesia Sumbang Empat Persen Infeksi Baru HIV di Dunia

Badan PBB The Joint United Nation Program mencatat Indonesia masih mempunyai rapor merah dalam penanggulangan AIDS.

Memprihatinkan, Indonesia Sumbang Empat Persen Infeksi Baru HIV di Dunia
Net
Ilustrasi 

TRIBUNPEKANBARU.COM, JAKARTA - The Joint United Nation Program on HIV/AIDS (UNAIDS) mencatat Indonesia masih mempunyai rapor merah dalam penanggulangan AIDS.

Badan PBB yang bertanggung jawab mengurusi program penanggulangan AIDS ini baru saja mendapat laporan “GAP Report”. Isinya terkait kemajuan program penanggulangan AIDS secara global.

Dalam lembar faktanya, mereka menyoroti keprihatinan terhadap Indonesia. Kasus infeksi baru telah meningkat sebesar 47 persen sejak tahun 2005.

Dilihat dari proporsi angka infeksi baru, Indonesia masuk peringkat 8 besar dunia dengan angka infeksi baru HIV terbesar dengan menyumbang empat persen angka infeksi baru HIV di dunia.

Bahkan, data ini berlawanan dengan data yang menyebutkan negara-negara seperti India, Cambodia, Thailand dan Myanmar telah berhasil menurunkan angka infeksi baru.

Salah satu penyebab dari masih tingginya angka kematian terkait AIDS di Indonesia ini adalah karena masih rendahnya cakupan terapi obat ARV bagi ODHA (Orang dengan HIV).

Laporan ini mencatat bahwa cakupan pengobatan ARV pada ODHA baru sebesar 8 persen dari total orang yang terinfeksi HIV.

Di aspek hak asasi manusia, Indonesia bersama beberapa negara masih disoroti karena mencatat bahwa praktik sterilisasi paksa pada perempuan dengan HIV masih terjadi.

Aditya Wardhana, Direktur Eksekutif dari Indonesia AIDS Coalition (IAC) mengatakan bahwa pekerjaan rumah belum selesai.

"Meski beberapa data laporan UNAIDS itu masih perlu disesuaikan dengan konteks Indonesia, misalnya apakah angka infeksi baru yang meningkat disebabkan oleh epidemic yang memang meluas atau keberhasilan dari program case finding," ujar Aditya Wardhana, dalam pernyataannya, Sabtu (19/7/2014).

Halaman
12
Editor: Muhammad Ridho
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved