TribunPekanbaru/

Setelah Kulit Terbakar Matahari, Hindari 5 Hal Ini

Menghabiskan waktu terlalu lama di bawah sinar matahari bisa berakibat terjadinya sunburn (kulit terbakar).

Setelah Kulit Terbakar Matahari, Hindari 5 Hal Ini
Shutterstock
Ilustrasi 

Laporan: Lusia Kus Anna, Kompas.com

TRIBUNPEKANBARU.COM - Menghabiskan waktu terlalu lama di bawah sinar matahari bisa berakibat terjadinya sunburn (kulit terbakar). Gejalanya antara lain kulit terasa perih, panas, dan sensitif.

Ada beberapa hal yang bisa dilakukan untuk mempercepat pemulihan, yakni mandi dengan air dingin, gunakan pelembab kulit yang tidak mengandung pewangi, dan hindari dulu terkena sinar matahari.

Meski kulit sudah mulai pulih, ada beberapa hal yang sebaiknya dihindari agar peradangan pada kulit benar-benar sembuh.

1. Pakai pakaian ketat
Setelah kulit terbakar, biarkan kulit "bernapas", karena itu memakai pakaian ketat sebaiknya dihindari karena peradangan masih terjadi.

"Tubuh mencoba merespon trauma dengan meningkatkan aliran darah ke area yang terbakar untuk mempercepat pemulihan. Kondisi ini membuat area menjadi merah, hangat, dan ada peradangan. Memakai baju ketat akan memperbesar respon ini sehingga kulit semakin bengkak," kata Dr.Shereene Idriss, ahli dermatologi.

2. Pakai produk pewangi lidah buaya
Tanaman lidah buaya memang mengandung zat anti-peradangan dan berdampak baik bagi kulit setelah terbakar sinar ultraviolet. Tetapi, memakai produk kulit yang mengandung pewangi lidah buaya bisa menyebabkan iritasi bertambah parah. Sebaiknya langsung pakai tanaman lidah buaya untuk mendinginkan kulit.

3. Malas minum
Selalu ingat untuk minum. "Saat kulit terbakar sinar UV, bukan hanya terasa sakit di permukaan tetapi juga cairan di kulit ikut terserap. Jadi, gantilah cadangan cairan itu dengan mengonsumsi banyak air selama beberapa hari setelah sunburn," kata Dr.Keith LeBlanc, ahli dermatologi.

4. Pakai kosmetik
Walau kulit wajah yang terbakar matahari tampak buruk, tetapi jangan menutupinya dengan kosmetik. Cara paling cepat untuk menyembuhkan sunburn adalah membiarkan kulit bernapas.

Alat kosmetik seperti spons bedak atau kuas yang tidak bersih juga bisa menjadi sarana infeksi atau reaksi alergi. Jadi, untuk sementara waktu biarkan kulit tampil apa adanya.

5. Menggaruk kulit
Saat kulit mulai mengelupas, itu artinya mulai sembuh. Jangan ganggu proses tersebut dengan menggaruk atau menggosok kulit. Hindari pula melakukan produk pengelupas kulit yang mengandung retinoid, asam salisilat, atau asam glikolik.

Biarkan kulit mengelupas secara alami. Cukup oleskan produk pelembab kulit yang tidak mengandung pewangi atau zat-zat tambahan lain.

 

Editor: Ariestia
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di

A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Undefined property: stdClass::$video

Filename: articles/video_pilihan.php

Line Number: 18

KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help