TribunPekanbaru/

Serangan Bom Masjid di Mesir, Korban Tewas Sudah Capai 235 Orang, 120 Orang Luka

Pemerintah langsung mengeluarkan hari berkabung nasional selama tiga hari untuk mengenang korban-korban.

Serangan Bom Masjid di Mesir, Korban Tewas Sudah Capai 235 Orang, 120 Orang Luka
(AFP)
Jenazah korban serangan di Masjid Al Rawda di Sinai, Mesir dikumpulkan. 

TRIBUNPEKANBARU.COM - Sebanyak 235 orang tewas akibat serangan bom dan penembakan, di masjid Al-Rawdah, di Bir al-Abed, Provinsi Sinau Utara, setelah jamaah baru selesai menunaikan shalat Jumat.

Selain itu, 120 orang lainnya mengalami luka-luka. Pemerintah langsung mengeluarkan hari berkabung nasional selama tiga hari untuk mengenang korban-korban.

Dilansir Kompas,com dari Al Jazeera, Jumat (24/11/2017), Presiden Mesir, Abdel Fattah el-Sisi mengutuk penyerangan yang dia sebut sebagai aksi kejahatan dan pengecut.

"Petugas keamanan dan polisi akan mengusut tuntas peristiwa ini dan mulai memperbaiki keamanan dan stabilitas dengan seluruh pasukan," katanya.

Militer Mesir langsung meluncurkan serangan udara di area pegunungan di sekitar Bir al-Abed, beberapa jam setelah aksi penyerangan.

Baca: Serangan di Masjid Mesir, Korban Tewas Bertambah Jadi 184 Orang

Belum ada kelompok yang mengklaim bertanggung jawab atas serangan ini. Namun, kelompok militan lokal yang berafiliasi dengan ISIS pernah mengklaim melakukan serangan-serangan di Mesir sebelumnya.

Serangan diawali dengan ledakan bom, yang kemudian dilanjutkan dengan tembakan beruntun ke arah jamaah yang masih hidup dan berlari menyelamatkan diri.

Puluhan korban tewas terlihat terkapar di dalam masjid. Kebanyakan dari mereka telah ditutup dengan kain berwarna putih, sementara beberapa terbungkus dengan permadani.

Sebelumnya, serangan di Sinai sebagian besar menargetkan petugas keamanan dan kelompok minoritas Kristen Koptik Mesir.

Namun, teror bom juga menyerang Masjid Bir al-Abed yang menjadi sasaran empuk, karena berada di luar kota utama provinsi tersebut. (*) 

Editor: Sesri
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help