Bupati HM Wardan Bertemu Presiden Jokowi, Sampaikan Potensi Perkebunan Kelapa di Inhil

Bupati Kabupaten Inhil, HM Wardan diundang bertemu Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo, Senin

Bupati HM Wardan Bertemu Presiden Jokowi, Sampaikan Potensi Perkebunan Kelapa di Inhil
Diskominfops Inhil
Bupati Kabupaten Inhil, HM Wardan diundang bertemu Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo, Senin (12/11/2018) di Istana Negara, Jakarta. 

TRIBUNPEKANBARU.COM - Bupati Kabupaten Inhil, HM Wardan diundang bertemu Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo, Senin (12/11/2018) di Istana Negara, Jakarta.

Kedatangan Bupati Inhil beserta 30 bupati lain yang turut diundang kala itu bertujuan untuk membahas tentang sinergi pembangunan Pemerintah Pusat dan Daerah serta situasi dan tantangan ekonomi global.

Pada kesempatan itu, Bupati Inhil, HM Wardan menyampaikan potensi perkelapaan yang dimiliki Kabupaten Inhil sebagai daerah yang memiliki hamparan kelapa terluas di Indonesia.

Baca: Terungkap Identitas Mayat yang Ditemukan di Bawah Jembatan Jondul, Sesuai Data Ante Mortem

Menurut Bupati, di tengah dinamika ekonomi global yang tidak menguntungkan bagi negara berkembang, termasuk Indonesia, sudah sepatutnya potensi daerah seperti yang ada di Kabupaten Inhil dapat diberdayakan secara maksimal sehingga mampu membantu memperkokoh pondasi ekonomi nasional.

"Kita memiliki potensi di bidang perkebunan kelapa, bahkan potensi yang besar. Arah pembangunan sektor ini jelas, yakni Industrialisasi, bahkan dalam skala rumah tangga sekalipun," jelas Bupati.

Maka itu, Bupati berharap, Pemerintah Pusat dapat mengerahkan segenap dukungan konkretnya terhadap Kabupaten Inhil pada sektor perkebunan kelapa, terutama dalam hal sokongan menuju gerbang revolusi industri kelapa.

"Orientasi ekspor yang menjadi tujuan kita. Jika memang perusahaan domestik ingin mengambil peran silahkan, dimana produk turunan kelapa asal Kabupaten Inhil dapat menjadi komoditas subtitusi di dalam negeri atas kelapa - kelapa yang mungkin diimpor dari luar," papar Bupati.

Baca: Robot Sortir Buah Kelapa Sawit UR Pertama di Indonesia, Ini Kehebatannya

Namun, sayangnya belakangan ini, menurut bupati, Kabupaten Inhil diterpa berbagai kendala pada sektor hulu perkebunan kelapa yang diasumsikan dapat mengancam kesinambungan dari produksi kelapa lokal masyarakat pekebun kelapa.

Dengan penuh pengharapan sekaligus keyakinan, Bupati Inhil pun menyerahkan proposal permohonan bantuan secara langsung kepada Presiden Joko Widodo.

"Harapan terbesar kita adalah Pemerintah Pusat dapat memberikan bantuan kepada kita dalam upaya penyelamatan perkebunan kelapa dan perbaikan harga kelapa. Selain itu juga kita berharap dapat support di bidang pembangunan infrastruktur dan penunjang lainnya," pungkas Bupati.

Dalam pertemuan yang digagas oleh APKASI (Asosiasi Pemerintah Kabupaten Seluruh Indonesia), Presiden Joko Widodo menyampaikan adanya ancaman efek ekonomi global terhadap ekonomi Indonesia dari berbagai permasalahan.

Baca: Kasus DBD Di Inhil Meningkat Tahun Ini, Dinkes Inhil Imbau Masyarakat Lakukan Hal Ini.

Sebagai contoh, krisis ekonomi yang melanda negara di benua Amerika, seperti Venezuela, Brazil dan Argentina, termasuk pula Turki yang sedang diguncang permasalahan ekonomi.

Disamping itu, perang dagang antara Tiongkok dan Amerika Serikat yang tidak menunjukkan tanda - tanda akan mereda juga turut andil dalam kondisi yang mengancam perekonomian nasional.

Dalam posisi yang tidak menguntungkan ini, Joko Widodo meminta agar para Pemimpin di Daerah dapat memahami bahwa kondisi seperti ini dapat berdampak langsung terhadap masyarakat, khususnya berkenaan dengan masalah inflasi meski inflasi Indonesia masih terjaga. (rls/Diskominfops Inhil)

Editor: Ariestia
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved