Pelalawan

Sempat Divonis Bebas PN Tipikor Azmun Jaafar Kini Dihukum MA 18 Bulan, Ini Langkah Kejari Pelalawan

Mahkamah Agung (MA) menjatuhkan hukuman 1 tahun 6 bulan atau 18 bulan atas kasus korupsi yang menjeratnya tiga tahun lalu.

Sempat Divonis Bebas PN Tipikor Azmun Jaafar Kini Dihukum MA 18 Bulan, Ini Langkah Kejari Pelalawan
Internet
Ilustrasi 

Laporan wartawan tribunpelalawan.com, Johannes Wowor Tanjung

TRIBUNPELALAWAN.COM, PANGKALAN KERINCI - Mantan Bupati Pelalawan Tengku Azmun Jaafar tampaknya akan kembali mendekam dalam jeruji besi, setelah Mahkamah Agung (MA) menjatuhkan hukuman 1 tahun 6 bulan atau 18 bulan atas kasus korupsi yang menjeratnya tiga tahun lalu.

Tengku Azmun Ja'afar terjerat kasus korupsi pengadaan lahan perkantoran Bhakti Praja Pelalawan tahun 2007.

Pada tingkat Pengadilan Negeri (PN) Tipikor Pekanbaru Azmun Jaafar sempat divonis bebas dari semua tuntutan jaksa dalam perkara rasuah itu dua tahun lalu.

"Kita sudah menerima amar putusannya. Hukuman penjara 18 bulan dan denda Rp 50 juta serta subsider dua bulan kurungan," ungkap Kepala Seksi Pidana Khusus (Pidsus) Kejaksaan Negeri (Kejari) Pelalawan, Efendi Zarkasy, kepada tribunpelalawan.com, Jumat (30/11/2018).

Baca: VIDEO: Risih Dituduh Sebagai Orang Ketiga Gading Marten dan Gisel, Icha Gween: Aku Udah Punya Pacar!

Dijelaskannya, saat Azmun Jaafar dibebaskan di tingkat PN Pekanbaru tim Jaksa Penuntut Umum (JPU) dari Kejati Riau dan Kejari Pelalawan langsung mengajukan kasasi ke MA.

Hingga hakim agung yang diketuai Prof Dr Surya Jaya menerbitkan putusannya pada 27 Agustus 2018 lalu.

Adapun langkah yang diambil Kejari Pelalawan akan mempersiapkan proses ekskusi terhadap eks orang nomor satu di Pelalawan tersebut.

Namun hal itu belum bisa dilakukan secepatnya. Sebab jaksa mengirimkan kembali putusan itu ke MA untuk diperbaiki lantaran ada kesalahan pada masa penahanan terpidana.

"Kalau amar putusannya sudah benar, hanya keterangan masa penahanan ada kesalahan. Makanya kita minta direvisi oleh MA," tambahnya.

Halaman
12
Penulis: johanes
Editor: Ariestia
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved