Ahok Kemungkinan Bisa Dapat Bebas Murni pada Januari 2019

Mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok diperkirakan dapat bebas pada Januari 2019, jika dapat remisi natal 2018

Ahok Kemungkinan Bisa Dapat Bebas Murni pada Januari 2019
TRIBUNNEWS.COM
Ahok 

Ahok Kemungkinan Bisa Dapat Bebas Murni pada Januari 2019

TRIBUNPEKANBARU.COM, JAKARTA - Mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok diperkirakan dapat bebas pada Januari 2019, jika potongan masa hukuman atau remisi Hari Raya Natal 2018 diberikan kepadanya.

Kepala Bagian Humas dan Protokol Direktorat Jenderal Pemasyarakatan Ade Kusmanto mengatakan Ahok dapat bebas murni pada Januari 2019 jika permintaan remisi Natal 2018 diterima.

Baca: Pertandingan Barcelona Vs Tottenham Hotspur, Matchday 6, Ini LINK LIVE SCORE nya

"Jika diperhitungkan sejak tanggal penahanan 9 Mei 2017, maka diperkirakan akan bebas pada bulan Januari 2019," ujar Ade Kusmanto saat dikonfirmasi TribunJakarta.com, Senin (10/12/2018).

Ahok sebelumnya memang sudah mendapat dua remisi, yaitu saat Natal 2017 dengan remisi selama 15 hari.

Terakhir, ia mendapat remisi HUT RI selama 2 bulan.

Mantan suami Veronica Tan tersebut akan mendapat tambahan remisi selama satu bulan, jika usul remisi Natal 2018 yang diajukan kepada Direktorat Jendral Permasyarakatan diterima.

Jika diterima, Ahok total akan mendapat remisi selama 3 bulan 15 hari, dan dapat bebas pada Januari 2019.

Ade Kusmanto menjelaskan, ada sejumlah pertimbangan untuk memberi remisi Natal 2018 kepada Ahok.

"Ahok berkelakuan baik, dan telah menjalani masa pidana lebih dari enam bulan. Tidak sedang menjalani hukuman disiplin dalam enam bulan terakhir," ujar Ade Kusmanto.

Baca: Dijual Mulai 20 Desember, Realme U1 Dijual Paling Mahal Rp 2,9 Juta Untuk varian RAM 4GB/64 GB

"Pengurangan menjalani masa pidana yang akan diusulkan kepada Ahok, bisa diberikan jika Ahok sampai waktu yang telah ditetapkan konsisten mentaati segala peraturan selama masa pidananya," tambahnya.

Sebelumnya Basuki Tjahaja Purnama dinyatakan bersalah oleh majelis hakim dan dipidana penjara selama dua tahun, karena dinyatakan terbukti melakukan penodaan agama.

Menurut Majelis hakim, Ahok terbukti melakukan penodaan agama dalam pidatonya di Kepulauan Seribu pada 2016.

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Ahok Kemungkinan Bisa Dapat Bebas Murni pada Januari 2019, http://www.tribunnews.com/nasional/2018/12/10/ahok-kemungkinan-bisa-dapat-bebas-murni-pada-januari-2019.

Editor: M Iqbal
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved