Pekanbaru

Waspada, Kecamatan Sukajadi Kota Pekanbaru Paling Banyak Terdapat Kasus DBD

Data dari Dinas Kesehatan Kota Pekanbaru, Kecamatan Sukajadi menjadi yang terbanyak kasus DBD. Jumlah kasus yang terjadi hingga ini mencapai 21 kasus.

Waspada, Kecamatan Sukajadi Kota Pekanbaru Paling Banyak Terdapat Kasus DBD
foto/net
ilustrasi demam berdarah 

TRIBUNPEKANBARU.COM,PEKANBARU- Ratusan Kasus Demam Berdarah Dengue (DBD) terjadi hingga pekan ketiga bulan Maret 2019. Jumlah kasusnya mencapai 117 kasus. Kasus DBD ditemukan di seluruh kecamatan Kota Pekanbaru

Data dari Dinas Kesehatan Kota Pekanbaru, Kecamatan Sukajadi menjadi yang terbanyak kasus DBD. Jumlah kasus yang terjadi hingga ini mencapai 21 kasus.

Kasus DBD juga banyak terjadi di empat kecamatan lainnya. Ada 17 kasus di Kecamatan Payung Sekaki dan 14 kasus di Kecamatan Marpoyan Damai. Ada 12 kasus di Kecamatan Tampan dan 10 kasus di Kecamatan Tenayan Raya.

Kasus DBD juga terjadi di tujuh kecamatan lainnya. Ada tujuh kasus masing-masing terjadi di Kecamatan Senapelan, Kecamatan Rumbai, Kecamatan Limapuluh dan Kecamatan Sail.

Ada masing-masing enam kasus di Kecamatan Rumbai Pesisir dan Kecamatan Bukit Raya.

Baca: Sembilan Titik Api Terpantau di Wilayah Kepulauan Meranti Riau

Baca: Terkait Dugaan Pelecehan Seksual, Disdik Pekanbaru Kunjung Panggil Kepala SMPN 39 Pekanbaru

Lalu tiga kasus lainnya di Kecamatan Pekanbaru Kota. Para pasien menjalani perawatan di rumah sakit dan layanan kesehatan di Kota Pekanbaru.

Plt Kepala Dinas Kesehatan Kota Pekanbaru, Indra Pomi menyebut bahwa DBD menjadi langganan di Pekanbaru karena terkait erat dengan lingkungan.

Ia mengingatkan masyarakat untuk menjaga kebersihan lingkungan.

Mereka juga mesti mengantisipasi lingkungan rumah dari adanya genangan air. "Genangan dan penampungan air bisa menjadi saramg Nyamuk Aedes Aegypti. Jngan biarkan jentik nyamuk berkembang," terangnya, Rabu (20/3/2019).

Upaya pengasapan sudah dilakukan dinas. Mereka melakukan pengasapan di sejumlah kawasan yang terdapat kasus DBD.
"Saya juga mengimbau masyarakat juga ikut mencegah penyebaran DBD," ujarnya.

Baca: Guru Gelar Aksi Damai di Pekanbaru, Sejumlah Sekolah Ternyata Meliburkan Siswanya

Baca: Perwakilan Ungkap Kekecewaan, Ribuan Guru Tinggalkan Kantor Walikota Pekanbaru Usai 2 Jam Lebih Aksi

Halaman
12
Penulis: Fernando
Editor: CandraDani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved