Pemkot Depok Ancam Hapus Tunjangan PNS yang Bolos Pasca-libur Lebaran

Ia memastikan sanksi tersebut tidak akan dikenakan kepada PNS yang tidak hadir dengan menyertakan alasan.

Pemkot Depok Ancam Hapus Tunjangan PNS yang Bolos Pasca-libur Lebaran
TribunPekanbaru/GuruhBudiWibowo
Sekdakab Kepulauan Meranti, Iqaruddin menyerahkan piagam kepada PNS yang mengabdi selama 30 tahun saat HUT Korpri ke 44 di halaman Kantor Bupati Kepulauan Meranti, Senin (30/11/2015) 

TRIBUNPEKANBARU.COM, DEPOK - Pemerintah Kota Depok mengancam akan menghapus tunjangan pegawai negeri sipil (PNS) yang bolos kerja pasca-libur Lebaran.

Kepala Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Kota Depok Sri Utomo menuturkan, penghapusan tunjangan akan diberlakukan jika jumlah total ketidakhadiran PNS yang bersangkutan pada tahun ini telah mencapai 15 kali.

Jika kurang dari itu, maka PNS yang bersangkutan hanya mengalami pemotongan tunjangan.

"Nanti diakumulasikan dengan jumlah ketidakhadiran. Kalau kumulatifnya besar, lebih dari 15 hari, tunjangannya tidak keluar," kata Sri di Balai Kota Depok, Senin (11/7/2016).

Menurut Sri, sanksi berupa penghapusan atau pemotongan tunjangan hanya akan dikenakan kepada PNS yang tidak hadir tanpa keterangan.

Ia memastikan sanksi tersebut tidak akan dikenakan kepada PNS yang tidak hadir dengan menyertakan alasan.

"Kami akan cek dulu alasan ketidakhadirannya karena apa. Kalauk sakit ya tidak ada sanksi. Kalau tanpa keterangan, kami akan tanya tanpa keterangannya karena apa," ujar dia.

Seperti pegawai pada instansi pemerintah yang lain, pegawai Pemkot Depok kembali bekerja pada hari ini.

Dimulainya kembali aktivitas birokrasi di Pemkot Depok ini diawali dengan upacara pagi yang dihadiri ratusan PNS.

Upacara ini dipimpin Wali Kota Depok Mohamad Idris Abdul Shomad. Usai upacara, para PNS langsung bersalaman-salaman dengan Wali Kota beserta pejabat Pemkot Depok lainnya. (*)

Editor:
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved