Kisah Mengharukan Yuliana-Yuliani, Kembar Siam yang Dipisah 29 Tahun Lalu

Yuliani jadi dokter dari Universitas Andalas (Unand), Padang, dan sedang menjalani program internsip.Yuliana sedang menempuh program doktor di IPB

Kisah Mengharukan Yuliana-Yuliani, Kembar Siam yang Dipisah 29 Tahun Lalu
Yuliana dan Yuliani, kembar siam yang sukses jalani operasi 29 tahun silam 

TRIBUNPEKANBARU.COM - Sekitar 29 tahun silam, Yuliana dan Yuliani adalah kisah kembar siam yang mendebarkan. Kini, mereka tak kenal lelah menggapai mimpi. Yuliana ialah mahasiswa program doktoral, sementara Yuliani menjadi dokter.

Dilansir dari Harian Kompas, Kisah mereka bermula tahun 1987, saat kembar siam Yuliana-Yuliani, anak pasangan Tularji dan Hartini dari Tanjung Pinang, terlahir kembar siam dempet di kepala secara vertikal (kraniopagus). Pada usia 2 bulan 21 hari, kembar siam itu menjalani operasi di Rumah Sakit Umum Pusat Cipto Mangunkusumo, Jakarta.

Adalah Padmosantjojo, ahli bedah saraf RSCM saat ini, berperan banyak pada operasi pemisahan si kembar. Dengan ketelitiannya, pria kelahiran Kediri, 26 Februari 1937, itu memisahkan selaput otak (duramater) yang berlekatan dengan pisau bedah biasa dan mata telanjang. Operasi pada 21 Oktober 1987 itu jadi tonggak sejarah bidang kedokteran di Indonesia, khususnya bedah saraf.

Bagi Padmosantjojo, operasi Yuliana-Yuliani menjadi karya adiluhung (masterpiece) dalam kariernya sebagai dokter. "Aku tak ingin karyaku rusak, mati karena mencret misalnya. Maka harus aku openi (rawat)," ujarnya di rumahnya, Selasa (16/8/2016).

Bantuan dana

Akhirnya, tak hanya mengoperasi secara gratis, Padmosantjojo juga membawa Yuliana-Yuliani dan orangtuanya ke Jakarta. Padmosantjojo mencarikan rumah untuk ditinggali keluarga itu. Ia mendukung pemenuhan kebutuhan nutrisi si kembar dan memantau tumbuh kembang mereka selama di Jakarta. Sebab, baginya, masa di bawah usia 5 tahun jadi fase penting pertumbuhan otak seseorang.

Setelah kembar Yuliana-Yuliani dan orangtuanya pulang ke Tanjung Pinang pun, Padmosantjojo tetap memberikan dukungan dana untuk keperluan pendidikan kembar itu hingga kini. "Ternyata bisa, tuh, Yuliana-Yuliani sampai lulus universitas. Saya senang," kata Padmosantjojo sambil tersenyum.

Kini, Yualiana-Yuliani telah dewasa. Yuliani jadi dokter dari Universitas Andalas (Unand), Padang, dan sedang menjalani program internsip di Puskesmas Seberang Padang, Kota Padang, Sumatera Barat. Sementara Yuliana sedang menempuh program doktor ilmu nutrisi dan teknologi di Institut Pertanian Bogor (IPB) semester ketiga.

Yuliana menuturkan, meski pernah menjalani operasi pemisahan kepala dengan risiko tinggi, ia dan kembarannya mampu bersaing dengan anak lain yang terlahir normal di bidang pendidikan. Bahkan, capaian mereka terbilang luar biasa.

Yuliana lulus sarjana ilmu nutrisi dan makanan dari Unand dengan indeks prestasi kumulatif (IPK) 4. Begitu juga saat ia menyelesaikan program magister ilmu nutrisi dan teknologi di IPB. Kini, ia menargetkan program doktornya rampung kurang dari tiga tahun.

Halaman
12
Editor: Sesri
Sumber: Nova
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved