Breaking News:

Mendikbud: Pengorbanan Guru Luar Biasa, Bisa Lahirkan Presiden Tapi Belum Tentu untuk Anaknya

"Profesi itu hanya dua di dunia ini, yakni guru dan Lainnya. Karena tidak ada profesi lain yang muncul kalau tidak

Editor:
SURYA/SURYA/HAYU YUDHA PRABOWO
Muhadjir Effendi, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI. 

TRIBUNPEKANBARU.COM, JAKARTA - Menjelang peringatan hari guru yang jatuh pada tanggal 25 November, Menteri Pendidikan dan

Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy menyerukan gerakan 'Ayo Hormati Guru'.

Saat membuka Rapat Evaluasi Implementasi Pendampingan Kurikulum 2013 untuk Tahun 2016 di Lembaga Penjamin Mutu Pendidikan Jatim, di Surabaya, beberapa waktu lalu Muhadjir menyebut tidak ada satupun profesi yang tidak berutang budipada guru.

"Profesi itu hanya dua di dunia ini, yakni guru dan Lainnya. Karena tidak ada profesi lain yang muncul kalau tidak ada campur tangan guru. Seorang dokter tidak akan pernah menjadi dokter apabila tidak diajar oleh guru, seorang tentara juga tidak akan pernah menjadi tentara apabila tidak karena guru, begitu juga dengan presiden, sehingga profesi guru inisangatlah penting," tegasnya.

Mantan Rektor Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) ini menilai guru melakukan pengorbanan luar biasa dalam karirnya.

"Seorang Guru bisa menjadikan muridnya untuk jadi dokter, bupati, atau presiden sekalipun, tetapi belum tentu dapatmenjadikan anaknya menggapai cita-citanya. Ini pengorbanan yang luar biasa dari seorang guru, maka saya percaya guru lebih dekat jalan ke surga dengan bekal ilmu yang disampaikannya," ujarnya. (*)

Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved