Ramadan 1439 H

Bolehkah Berpuasa Lagi di Antara Nisfu Syaban dan Ramadan? Ini Penjelasan Ustadz Abdul Somad

Ada yang mengatakan di bulan Syaban setelah lewat puasa Nisfu Syaban dan sebelum tiba puasa Ramadan, sebaiknya tak usah lagi berpuasa.

Bolehkah Berpuasa Lagi di Antara Nisfu Syaban dan Ramadan? Ini Penjelasan Ustadz Abdul Somad
Tribun Pekanbaru/Theo Rizky
Ustadz Abdul Somad memberikan tausiyah pada acara dialog kesehatan dengan tema 'Dukung Imunisasi dan Istihaah Kesehatan Haji' kepada para pegawai di lingkungan Dinas Kesehatan (Dinkes) Provinsi Riau di Aula Dinkes Riau, Pekanbaru, Jumat (16/3/2018).  (TRIBUN PEKANBARU/THEO RIZKY). 

TRIBUNPEKANBARU.COM -  Setelah bulan Syaban, akan tiba Ramadan dan saatnya kita melaksanakan puasa wajib sebulan penuh.

Ada yang mengatakan di bulan Syaban setelah lewat puasa Nisfu Syaban dan sebelum tiba puasa Ramadan, sebaiknya tak usah lagi berpuasa.

Hal itu dibenarkan oleh Ustadzz Abdul Somad dalam sebuah video ceramahnya.

“Ada hadisnya, diriwayatkan oleh Abu Hurairah tentang larangan berpuasa setelah lewat Nisfu Syaban,” katanya.

Walau begitu, tetap ada pengecualian bagi yang hendak berpuasa di antara Nisfu Syaban dan Ramadan, yaitu dua jenis puasa ini.

Pertama, bagi mereka yang telah terbiasa melaksanakan puasa sunah seperti Senin Kamis.

Kedua, bagi mereka yang hendak membayar utang puasa Ramadan tahun lalu.

Baca: Ramadhan Tak Sampai Dua Pekan Lagi, Ini yang Harus Dilakukan Pemko kepada Tempat Hiburan

Baca: Pemko Tetapkan 13 Masjid Jadi Tempat Pelaksanaan Safari Ramadan, Tapi Menunggu Ini

Baca: Jangan Senang Dulu, Kepastian Cuti Bersama Lebaran Diputuskan Sebelum Puasa

“Boleh berpuasa lagi setelah lewat puasa Nisfu Syaban dan sebelum Ramadan tiba bagi mereka yang memang sudah terbiasa melaksanakan puasa sunah, seperti Senin Kamis. Misalnya hari ini puasa Nisfu, besoknya Rabu, besoknya lagi Kamis nah pas Kamis itu kalau hendak puasa sunah, boleh, kalau memang dia sudah terbiasa puasa Senin Kamis,” terangnya.

Selanjutnya, bagi mereka yang hendak membayar utang puasa Ramadan tahun lalu pun dibolehkan juga berpuasa.

Sebab, jika Syaban telah berakhir sementara utang puasa belum juga dibayar, maka dia akan kena denda plus fidyah.

“Jadi, bulan Syaban itu batas akhirnya bayar utang puasa. Lewat dari itu, sudah selesai Ramadan, mau bayarnya di bulan Syawal dan bulan-bulan berikutnya sudah kena denda plus fidyah. Jadi, bagi mereka yang hendak berpuasa bayar utang selepas Nisfu Syaban, dibolehkan dan itu tidak kena denda dan fidyah,” bebernya. (banjarmasinpost.co.id/yayu fathilal)  

Editor: Sesri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved