TNI Bantah Tudingan KKB yang Sebut Pihaknya Lakukan Serangan Bom hingga Tewaskan Warga Sipil

Kepala Penerangan Kodam XVII/Cendrawasih, Kolonel Inf. Mohammad Aidi mengatakan apa yang dituduhkan KKB Nduga tidak benar.

KOMPAS.COM/ISTIMEWA
Helikopter milik TNI yang digunakan untuk mengevakuasi para korban pekerja di Nduga, Papua. 

TRIBUNPEKANBARU.COM - Kodam XVII/Cendrawasih memberikan klarifikasi mengenai tuduhan Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) di Kabupaten Nduga, Papua, terkait kabar pengeboman yang dilakukan oleh TNI.

Dikutip TribunWow.com dari Kompas.com, Kepala Penerangan Kodam XVII/Cendrawasih, Kolonel Inf. Mohammad Aidi mengatakan apa yang dituduhkan KKB Nduga tidak benar.

Sebelumnya, KKB mengatakan pasukan TNI melakukan serangan udara dan serangan bom dan mengakibatkan sejumlah warga sipil tewas menjadi korban.

Aidi menuturkan TNI hanya menggunakan senjata standar yakni senapan yang dibawa masing-masing prajurit.

“Kami perlu tegaskan di sini bahwa TNI tidak pernah menggunakan serangan bom, TNI hanya menggunakan senjata standar pasukan infantri yaitu senapan perorangan yang dibawa oleh masing-masing prajurit," ujar Aidi.

Baca: Egianus Kogoya Rilis Video Baru. Begini Tampang dan Tuntutan Pentolan KKB Tersebut

Selain itu, Aidi juga menjelaskan, TNI tidak menggunakan pesawat tempur atau pesawat pengebom.

"Media dan warga juga bisa melihat bahwa alutsista yang digunakan TNI hanya helly angkut jenis bell dan MI-17. Tidak ada helly serang apalagi pesawat tempur atau pesawat pengebom,” ungkapnya, Minggu (9/12/2018).

Lanjutnya, Aidi menuturkan pihaknya belum pernah melakukakn serangan.

Ia mengungkit, justru saat akan mengevakuasi korban pembantaian KKB justru KKB lah yang menyerang tim evakuasi hingga menimbulkan kontak tembak dan membuat korban tewas yakni anggota Brimob.

Aidi menuturkan, jika ada kabar saat penyelamatan korban KKB ada warga sipil yang tewas karena kontak senjata, itu tidak benar.

Halaman
1234
Editor: M Iqbal
Sumber: TribunWow.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved