Ustaz Abu Bakar Akan Ba'asyir Dibebaskan, Yusril Kunjungi Lapas Gunung Sindur

Ustaz Abubakar Baasyir kemungkinan akan dibebaskan dari masa penahananya yang kini berada di Lembaga Pemasyarakatan (LP) Gunung Sindur, Bogor

Ustaz Abu Bakar Akan Ba'asyir Dibebaskan, Yusril Kunjungi Lapas Gunung Sindur
Ist/Tribunnews.com
Ustaz Abu Bakar Ba'asyir Akan Dibebaskan, Yusril Kunjungi Lapas Gunung Sindur 

TRIBUNPEKANBARU.COM- Ustaz Abubakar Baasyir kemungkinan akan dibebaskan dari masa penahananya yang kini berada di Lembaga Pemasyarakatan (LP) Teroris Gunung Sindur, Bogor.

Presiden Joko Widodo mempertimbangkan membebaskan Ustaz Abubakar Baasyir.

Upaya ini, setelah Yusril Ihza Mahendra, selaku penasihat hukum pasangan calon presiden-calon wakil presiden nomor urut 01, Joko Widodo-KH Ma'ruf Amin berupaya meyakinkan mantan gubernur DKI Jakarta itu.

Baca: Ahok Bebas, Tidak Ada Pengamanan Khusus, Polisi Rencanakan Skenario Ini untuk Antisipasi

"Jokowi berpendapat bahwa Baasyir harus dibebaskan karena pertimbangan kemanusiaan," kata Yusril, dalam keterangannya saat bertemu dengan Baasyir di LP Gunung Sindur, Bogor, Jumat (18/1/2019) siang.

Pada saat mendatangi LP Gunung Sindur, Yusril didampingi Yusron Ihza dan Sekjen Partai Bulan Bintang Afriansyah Noor.

Baca: Korban Sempat Kejang-kejang Saat Lihat Orang Mancing, Seorang Warga Tenggelam di Sungai Pamai

Rombongan bertemu keluarga Ustadz Abubakar Baasyir yang datang dari Solo. Hadir pula pengacara Abubakar Baasyir Achmad Michdan.

Abubakar Baasyir sudah mendekam dalam LP selama sembilan tahun dari pidana lima belas tahun atas kasus terorisme yang dijatuhkan kepadanya. Menurut pakar Hukum Tata Negara itu, sudah saatnya Baasyir menjalani pembebasan tanpa syarat-syarat yang memberatkan.

Baca: Seluruh Peserta Formasi Tenaga Kesehatan CPNS 2018 Kota Pekanbaru Sudah Serahkan Berkas

Apalagi, pada saat ini, Baasyir sudah berusia 81 tahun dan dalam kondisi kesehatan yang makin menurun. Untuk itu, Jokowi menegaskan kepada Yusril bahwa beliau sangat prihatin dengan keadaan Ustadz Abubakar dan karena itu meminta Yusril untuk menelaah, berdialog dan bertemu Abubakar Baasyir di LP Gunung Sindur.

“Saya sangat menghormati para ulama. Saya tidak ingin ada ulama yang berlama-lama berada dalam lembaga pemasyarakatan," kata Yusril menyampaikan keinginan Jokowi.

Oleh karena itu, Presiden Jokowi segera memerintahkan jajarannya untuk membebaskan Baasyir. Nantinya, setelah mengunjungi LP Gunung Sindur, semua pembicaraan dengan Baasyir dilaporkan ke Jokowi.

Baca: Seluruh Peserta Formasi Tenaga Kesehatan CPNS 2018 Kota Pekanbaru Sudah Serahkan Berkas

Pembebasan Baasyir akan dilakukan secepatnya sambil membereskan administrasi pidanya di LP. Baasyir sendiri minta waktu setidaknya tiga hari untuk membereskan barang-barangnya yang ada di sel penjara. Setelah bebas, Baasyir akan pulang ke Solo dan akan tinggal di rumah anaknya, Abdul Rahim.

Sementara itu, Ustadz Abubakar Baasyir mengucapkan rasa syukur ke hadirat Allah atas pembebasannya ini dan berterima kasih kepada semua pihak yang telah mengambil inisiatif pembebasan dirinya.(*)

Editor: Budi Rahmat
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved