Tekno

Konsumen Frustrasi Tingginya Harga Ponsel, Penjualan Smartphone Di 2019 Ini Diprediksi Masih Lesu

pasar terdampak oleh perilaku konsumen yang menunggu lebih lama sebelum mereka mengganti ponselnya, karena merasa frustasi dengan tingginya harga

Konsumen Frustrasi Tingginya Harga Ponsel, Penjualan Smartphone Di 2019 Ini Diprediksi Masih Lesu
Samsung
Deretan Ponsel Samsung Galaxy 

TRIBUNPEKANBARU.COM - Pasar ponsel pintar global mengalami penyusutan terburuknya di tahun 2018, dan perkiraan tahun 2019 juga tidak menjadi jauh lebih baik, sebagaimana ditunjukkan oleh survei-survei terbaru.

Volume penjualan ponsel pintar di seluruh dunia mengalami penurunan sebesar 4,1 persen di tahun 2018 dimana total penjualan sepanjang tahun mencapai 1,4 miliar unit, menurut sebuah perusahaan riset IDC, yang memperkirakan adanya potensi penurunan tahun ini.

“Pasar ponsel pintar secara global saat ini benar-benar buruk,” ujar Ryan Reith, seorang analis dari IDC, seperti dihimpun KompasTekno dari VOA Indonesia, Sabtu (2/2/2019).

“Di luar dari pasar dengan tingkat pertumbuhan yang tinggi seperti India, Indonesia, Korea (Selatan), dan Vietnam, kami tidak melihat adanya banyak aktivitas positif di tahun 2018.”

Baca: Redmi X Dipastikan Launching 15 Februari, Jadwal Untuk Redmi Note 7 Masih Simpang Siur

Reith mengatakan pasar terdampak oleh perilaku konsumen yang menunggu lebih lama sebelum mereka mengganti ponselnya, karena mereka merasa frustasi dengan tingginya harga perangkat-perangkat kelas premium, di samping adanya ketidakpastian politik dan ekonomi.

Pasar China, dengan pangsa pasarnya mencapi kira-kira 30 persen dari total penjualan ponsel pintar, khususnya menjadi pasar yang terdampak paling buruk dengan tingkat kemerosotan yang mencapai 10 persen, menurut laporan terbaru IDC.

IDC menyatakan lima produsen ponsel pintar teratas menjadi semakin kuat dan sekarang pangasa pasar penjualannya di seluruh dunia mencapai 69 persen, meningkat dari 63 persen setahun yang lalu.

Samsung tetap menjadi produsen ponsel nomor satu dengan pangsa pasar yang mencapai 20,8 persen meskipun mengalami penurunan angka penjualan sebesar 8 persen untuk tahun 2018, ujar IDC.

Baca: Bocoran Terbaru Samsung Galaxy S10+, Ada Fitur Dual Kamera Di Sudut Kanan Atas Di Dalam Layar

Baca: Perbandingan Asus ZenFone Max M2, Samsung Galaxy M20 dan Xiaomi Redmi Note 6 Pro, Harga Rp 2 jutaan

Apple kembali berhasil merebut posisi peringkat dua dengan pangsa pasar sebesar 14,9 persen, mengalahkan Huawei yang menguasai pangsa pasar 14,7 persen, demikian sebagaimana ditunjukkan oleh hasil survei.

IDC mengatakan angka penjualan ponsel pintar di kuartal keempat mengalami penurunan sebesar 4,9 persen – kelima kalinya tingkat penurunan per kuartal yang terjadi secara berturut-turut.

“Kuartal musim liburan yang penuh tantangan berakhir menjadi tahun terburuk untuk penjualan ponsel pintar,” ujar IDC dalam laporannya.

Laporan terpisah yang dipublikasikan oleh Counterpont Research menunjukkan temuan-temuan serupa, dengan memperkirakan penurunan sebesar tujuh persen di kuartal keempat, dan penurunan sebesar empat persen untuk sepanjang tahun.

“Pertumbuhan penjualan ponsel pintar secara kolektif di pasar-pasar yang tengah tumbuh seperti India, Indonesia, Vietnam, Rusia dan lainnya tidak cukup kuat untuk mengimbangi kemerosotan di pasar China,” ujar wakil direktur Counterpont, Tarun Pathak. (*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "2018, Tahun Terburuk bagi Pasar Smartphone Global",

Editor: CandraDani
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved