Ditemukan 30 Hoax yang Disebar Melalui 1.932 URL Selama Pemblokiran Media Sosial

Selama pemblokiran media sosial pada 22-25 Mei 2019, Kementerian Komunikasi dan Informatika menemukan 30 hoax.

Ditemukan 30 Hoax yang Disebar Melalui 1.932 URL Selama Pemblokiran Media Sosial
Tribunnews/Jeprima
Direktur Jenderal Aplikasi Informatika Kementerian Kominfo Semuel Abrijani Pangerapan bersama Co-Founder dan Chief Technology Officer Qlue Andre Hutagalung saat menjadi pembicara pada Konferensi Pers Smart Citizen Day untuk Mewujudkan Smart Nation di Press Room Kementerian Kominfo, Jakarta Pusat, Rabu (20/3/2019). Smart Citizen Day nantinya akan menghadirkan kisah inspiratif dari 19 pembicara kunci lintas sektor yang akan memberikan inspirasi. Nantinya, perayaan puncak deklarasi dan selebrasi untuk mendukung gerakan masyarakat pintar ini akan diselenggarakan pada 28 Maret 2019. (Tribunnews/Jeprima) 

Ditemukan 30 Hoax yang Disebar Melalui 1.932 URL Selama Pemblokiran Media Sosial

TRIBUNPEKANBARU.COM, JAKARTA - Selama pemblokiran media sosial pada 22-25 Mei 2019, Kementerian Komunikasi dan Informatika menemukan 30 hoax.

Semua hoax tersebut disebarkan melalui hampir 2000 Lokator Sumber Seragam atau Uniform Resource Locator (URL).

Temuan ini dipaparkan oleh Direktur Jendral Aplikasi dan Informatika Kemenkominfo Semuel Abrijani Pangerapan di kantor Kementerian Koordinator Politik, Hukum dan Keamanan, Jakarta, Sabtu (25/5/2019).

Baca: Download Lagu (MP3) Andmesh Kamaleng Cinta Luar Biasa Beserta Lirik dan Video Andmesh Terbaru

Semuel Abrijani Pangerapan mengatakan 30 hoax tersebut disebar melalui 1.932 URL yang tersebar di media sosial Facebook, Instagram, Twitter dan Link.id.

"Temuan kami dalam pemantauan ada 30 hoax yang dibuat. Hoax ini bisa dicek di web Kominfo. Hoax ini disebarkan lewat 1.932 URL. Ada di FB IG, Twitter," ujar Semuel Abrijani Pangerapan.

Ia menjelaskan sebanyak 450 URL berasal dari Facebook, 581 dari Instagram, 784 dari Twitter, dan satu dari Link.id.

Semuel mengatakan Kemenkominfo sangat mengawasi penyebaran hoax ini demi menjaga kestabilan yang ada di masyarakat.

Semuel juga mengimbau masyarakat yang menyebarkan hoax tersebut untuk take down atau mencabut sendiri beritanya.

"Jadi masyarakat yang menyebarkan berita bohong ini saya mohon untuk menurunkan berita bohong itu. Kalau tidak, maximum remidium akan kita jalankan," kata dia.

Halaman
123
Editor: Ariestia
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved