BJ Habibie Wafat

Kisah BJ Habibie Tepati Janji Jadi Saksi Pernikahan ART Walau Dalam Keadaan Sakit

Presiden ke-3 RI, BJ Habibie dikenal sebagai negawaran yang dekat dengan masyarakat dan humble.

Kisah BJ Habibie Tepati Janji Jadi Saksi Pernikahan ART Walau Dalam Keadaan Sakit
TRIBUNNEWS
Presiden ke-3 RI, BJ Habibie 

Kisah BJ Habibie Tepati Janji Jadi Saksi Pernikahan ART Walau Dalam Keadaan Sakit

TRIBUNPEKANBARU.COM - Presiden ke-3 RI, BJ Habibie dikenal sebagai negawaran yang dekat dengan masyarakat dan humble.

Tak hanya dikenal sebagai tokoh teknokrat, bapak teknologi, demokrasi dan kebebasan pers serta sosok penyayang keluarga, ada sifat lain yang bisa dijadikan suri tauladan sepeninggal Presiden ke-3 RI, Bacharuddin Jusuf Habibie.

Saat berbincang dengan Tribunnews.com, Kamis (12/9/2019) malam, keponakan BJ Habibie yang sekaligus promotor musik ternama Indonesia, Adrie Subono, menceritakan pamannya tersebut sangat peduli dengan wong cilik di sekitarnya dan berusaha tak ingkar janji.

Ia mengungkapkan, sekira lebih seminggu sebelum menghembuskan nafas terakhir, rupanya Presiden ke-3 RI tersebut sengaja meninggalkan Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Subroto Jakarta.

//

Padahal, saat itu BJ Habibie yang telah berusia 83 tahun itu tengah dirawat karena sakit pada organ tubuhnya.

BJ Habibie dengan menggunakan kursi roda yang didorong tim medis dan keluarga datang menuju ke acara pernikahan putri dari pembantunya atau asisten rumah tangga (ART) yang bernama Sigit.

Baca: Presiden Jokowi Tolak Beberapa Point dalam Draf RUU KPK, Ini Isi Sebenarnya Pasal-pasal Tersebut

Jema'ah yang sebagian besar karyawan PT Dirgantara Indonesia (PTDI) melaksanakan salat gaib dan doa bersama di Masjid Habiburrahman, Jalan Kapten Tatanegara, Kota Bandung, Kamis (12/9/2019). Salat gaib dan doa bersama dilakukan untuk almarhum BJ Habibie yang merupakan Presiden ketiga Republik Indonesia yang juga dikenal sebagai Bapak Teknologi Indonesia yang berkontribusi dalam terciptanya pesawat N250 Gatotkaca buatan Indonesia. Mantan Menteri Riset dan Teknologi di era Presiden Soeharto itu, meninggal dunia di usia 83 tahun pada 11 September 2019 pukul 18.05 WIB di RSPAD Gatot Soebroto Jakarta. (TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN)
Jema'ah yang sebagian besar karyawan PT Dirgantara Indonesia (PTDI) melaksanakan salat gaib dan doa bersama di Masjid Habiburrahman, Jalan Kapten Tatanegara, Kota Bandung, Kamis (12/9/2019). Salat gaib dan doa bersama dilakukan untuk almarhum BJ Habibie yang merupakan Presiden ketiga Republik Indonesia yang juga dikenal sebagai Bapak Teknologi Indonesia yang berkontribusi dalam terciptanya pesawat N250 Gatotkaca buatan Indonesia. Mantan Menteri Riset dan Teknologi di era Presiden Soeharto itu, meninggal dunia di usia 83 tahun pada 11 September 2019 pukul 18.05 WIB di RSPAD Gatot Soebroto Jakarta. (TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN) (TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN)
//

“Beliau sudah janji dari jauh hari sebelumnya, akan datang menghadiri dan menjadi saksi di dalam pernikahan itu. Jadi, pada waktu itu beliau dalam keadaan sakit,” ungkap Adrie.

Adrie mengatakan, sang paman tak mengenal pangkat dan jabatan dalam menepati janji yang telah ia ucapkan. Apalagi Sigit terbilang lama bekerja untuk keluarga BJ Habibie.

“Bayangkan, dua minggu lalu, kemarin saja kan bapak keadaannya tidak terlalu baik. Bahkan beliau harus mempergunakan kursi roda,” kata ayah dari penyanyi dan presenter Melanie Subono itu.

Halaman
1234
Editor: Ilham Yafiz
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved