Tak Sanggup, Mundur Saja, Itu Tuntutan Mahasiswa Cipayung kepada Gubri dan Kapolda

Mahasiswa yang tergabung dalam organisasi Cipayung, menuntut Gubri dan Kapolda Riau mundur bila tak sanggup mengatasi karhutla dan kabut asap.

Tak Sanggup, Mundur Saja, Itu Tuntutan Mahasiswa Cipayung kepada Gubri dan Kapolda
tribun pekanbaru
Wakil Gubernur Riau, Edy Natar Nasution duduk lesehan mendengarkan tuntutan mahasiswa saat aksi demo terkait karhutla, Rabu (18/9) di Kantor Gubernur Riau. 

tribunpekanbaru.com - Wakil Gubernur Riau (Wagubri) Edy Natar Nasution, menegaskan, persoalan kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di Riau menjadi perhatian serius Pemerintah Provinsi (Pemprov) Riau.

Edy menyangkal tudingan beberapa pihak, yang menyebut Pemprov Riau tidak berbuat apa-apa dan tutup mata atas persoalan yang telah membuat kualitas udara saat ini berada pada level berbahaya.

Bantahan itu disampai Edy Natar di hadapan ratusan mahasiswa yang tergabung dalam organisasi Cipayung Kota Pekanbaru, yang melakukan aksi unjuk rasa ke Kantor Gubernur Riau, di Jalan Sudirman Pekanbaru, Rabu (18/9).

"Saya ingin sampaikan, dua hari yang lalu saya memimpin rapat karhutla yang dihadiri dari BNPB dan seluruh satgas karhutla. Sekali saya tegaskan, seluruh satgas sudah bekerja dengan maksimal sesuai dengan masing-masing satgasnya," katanya.

Misalnya, terang Edy, satgas darat melakukan upaya pemadaman melalui jalur darat dengan menurunkan petugasnya di lokasi titik kebakaran.

"Jumlah prajurit gabungan TNI, Polri, Manggala Agni, dan BPBD mencapai 6.000 lebih personel, yang tersebar di 12 kabupaten dan kota di Riau," ujarnya.

Namun karena wilayah Riau cukup luas, maka jumlah 6.000 personel gabungan tersebut tidak terlihat. Sebab mereka disebar ke semua wilayah yang saat ini masih ditemukan kebakaran lahan di seluruh Riau.

"Tetapi yakin lah, bahwa ribuan personel gabungan itu sekarang sedang ada di lapangan, dan berada di titik lokasi kebakaran lahan untuk memadamkan api," katanya.

Edy mengungkapkan, petugas gabungan yang saat ini sedang berjibaku memadamkan api karhutla, tidak hanya harus mengorbankan tenaga dan pikiran, namun para petugas gabungan ini juga sudah meninggalkan keluarga sampai berminggu-minggu.

Semua itu dilakukan untuk melaksanakan tugas mulia yaitu memadamkan api yang membakar lahan di sejumlah wilayah di Riau. Bahkan para petugas yang melakukan pemadaman, juga mempertaruhkan nyawa dalam menjalankan tugasnya tersebut.

Halaman
123
Penulis: Syaiful Misgio
Editor: rinaldi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved