Presiden Jokowi Ungkap Alasan Beri Grasi untuk Terpidana Korupsi Annas Maamun, Mantan Gubernur Riau

Jokowi juga menyebut grasi itu diberikan atas pertimbangan kemanusiaan. Ia mempertimbangkan usia Annas yang sudah tua

Presiden Jokowi Ungkap Alasan Beri Grasi untuk Terpidana Korupsi Annas Maamun, Mantan Gubernur Riau
TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN
Terdakwa Gubernur Riau nonaktif Annas Maamun meninggalkan ruang sidang seusai menjalani sidang lanjutan kasus dugaan suap alih fungsi kawasan hutan dengan agenda tuntutan di Pengadilan Tipikor Bandung, Jalan RE Martadinata, Kota Bandung, Senin (25/5). Dalam sidang tersebut, jaksa penuntut umum (JPU) dari KPK menuntut Annas dengan hukuman 6 tahun penjara. 

Presiden Jokowi Ungkap Alasan Beri Grasi untuk Terpidana Korupsi Annas Maamun 

TRIBUNPEKANBARU.COM - Presiden Joko Widodo menyebut grasi untuk terpidana kasus korupsi Annas Maamun diberikan atas pertimbangan Mahkamah Agung serta Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan Mahfud MD.

"Kenapa (grasi) itu diberikan, karena memang dari pertimbangan MA seperti itu. Pertimbangan yang kedua dari Menko Polhukam juga seperti itu," kata Jokowi di Istana Bogor, Rabu (27/11/2019).

Jokowi juga menyebut grasi itu diberikan atas pertimbangan kemanusiaan. Ia mempertimbangkan usia Annas yang sudah tua dan kondisi kesehatannya yang sudah menurun.

"Memang dari sisi kemanusiaan memang umurnya juga sudah uzur dan sakit sakitan terus. Sehingga dari kacamata kemanusiaan itu diberikan," kata Jokowi.

//

Mantan Gubernur Riau Terima Grasi, Eddy Ahmad RM Ceritakan Annas Sempat Bernostalgia Masa Lalu

Kepala Negara juga menekankan tak setiap grasi yang diajukan narapidana ia kabulkan.

"Coba dicek berapa ratus yang mengajukan dalam satu tahun, yang dikabulkan berapa. Dicek betul," kata dia.

Kepala Bagian Humas dan Protokol Direktorat Jenderal Pemasyarakatan Kementerian Hukum dan HAM Ade Kusmanto mengatakan, grasi tersebut ditetapkan pada 25 Oktober 2019.

"Bahwa memang benar, terpidana H Annas Maamun mendapat grasi dari Presiden berdasarkan Keputusan Presiden Nomor 23/G Tahun 2019 tentang Pemberian Grasi, tanggal ditetapkan tanggal 25 Oktober 2019," kata Ade dalam siaran pers, Selasa (26/11/2019).

Mantan Gubernur Riau, Annas Maamun Terima Grasi, KPK Kaget!

Ade mengatakan, grasi yang diberikan berupa pemotongan masa hukuman selama satu tahun.

Artinya, Annas hanya akan menjalani enam tahun masa hukuman kendati divonis tujuh tahun dalam upaya kasasinya. Annas, kata Ade, tetap diwajibkan membayar hukuman denda sebesar Rp 200 juta yang dijatuhkan kepadanya.

Dengan adanya grasi ini, Annas yang kini ditahan di Lapas Sukamiskin Bandung diprediksi akan bebas pada Oktober 2020.

Dapat Grasi 1 Tahun dari Presiden Jokowi, Mantan Gubernur Riau Annas Maamun akan Bebas Tahun Depan

Adapun pada 2015, Majelis Hakim Tindak Pidana Korupsi Bandung menjatuhkan vonis enam tahun penjara kepada Annas karena terbukti bersalah melakukan tindak pidana korupsi dalam kasus suap alih fungsi kawasan hutan senilai Rp 5 miliar di Riau.

Pada 2018, Annas mengajukan kasasi ke Mahkamah Agung. Namun, kasasi ditolak dan MA memperberat hukuman Annas menjadi tujuh tahun penjara.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Jokowi Sebut Grasi untuk Koruptor Annas Maamun Atas Pertimbangan MA dan Mahfud MD", https://nasional.kompas.com/read/2019/11/27/16473651/jokowi-sebut-grasi-untuk-koruptor-annas-maamun-atas-pertimbangan-ma-dan.
Penulis : Ihsanuddin
Editor : Diamanty Meiliana

Editor: M Iqbal
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved