Tekno

Hati-hati, Info Soal Virus Corona Dipakai Sebar Malware di WhatsApp, Jangan Asal Klik

bisa saja pesan tersebut telah disusupi malware yang bisa mengambil alih ponsel pengguna.

Hati-hati, Info Soal Virus Corona Dipakai Sebar Malware di WhatsApp, Jangan Asal Klik
Tribunstyle
WhatsApp 

TRIBUNPEKANBARU.COM- Hati-hayi saat menerima tautan atau lampiran dokumen melalui WhatsApps tentang virus Corona.

Sebab, bisa saja pesan tersebut telah disusupi malware yang bisa mengambil alih ponsel pengguna.

Hoaks terkait virus Corona pun semakin merebak di lintas platform media sosial.

Hingga Senin, (3/2/2020), Kominfo mencatat ada 54 konten hoaks mengenai virus Corona yang beredar di media sosial. Jumlah ini naik dua kali lipat dari tiga hari lalu 36 konten.

Direktur Jenderal Aplikasi Informatika, Semuel Abrijani Pangarepan mengatakan, para hacker seringkali memanfaatkan isu yang sedang hangat untuk meretas ponsel atau perangkat lain.

Sebab, masyarakat ingin mengikuti perkembangan informasi terkait isu hangat, seperi virus Corona baru-baru ini. Sehingga, mereka akan terpancing untuk membuka pesan yang diam-diam berisi malware.

"Malware itu menempel di hoaks-hoaks ini supaya bisa memancing orang penasaran lalu membukanya," jelasnya Semmy di konferensi pers persebaran informasi tentang virus Corona di kantor Kominfo, di Jakarta, Senin (3/2/2020).

Apalagi, menurut Kemenkominfo, WhatsApp menjadi platform paling banyak digunakan untuk menyebarkan hoaks.

Pria yang akrab disapa Semmy itu mengatakan Kominfo telah bekerja sama dengan Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) untuk memonitor malware yang kemungkinan masuk di dalam tautan berita hoaks.

Trojan hingga worm

Sebelumnya, firma keamanan Kaspersky menemukan adanya file berbahaya yang menyamar sebagai dokumen terkait virus Corona. Dokumen tersebut menyamar dalam format file pdf, mp4, dan docx tentang virus Corona.

Di dalam file-file tersebut tersembunyi berbagai ancaman seperti trojan hingga worm yang bisa melumpuhkan, menyalin data, dan mengganggu pengoperasian komputer atau jaringan komputer.

"Sejauh ini kami hanya melihat sejumlah 10 file unik, tetapi karena aktivitas demikian kerap terjadi dengan topik populer di media, maka kami memperkirakan kecenderungan ini akan bertambah," jelas Anton Ivanov, analis malware Kaspersky.

Senada dengan Semmy, Ivanov mengatakan masyarakat akan terpancing membuka pesan-pesan ini karena mengkhawatirkan kesehatan mereka terkait persebaran virus Corona, yang sayangnya dimanfaatkan oleh hacker untuk menyebarkan malware.

Kaspersky mendeteksi file terkait virus Corona dalam beberapa nama, yakni Worm.VBS.Dinihou.r, Worm.Python.Agent.c, UDS:DangerousObject.Multi.Generic, Trojan.WinLNK.Agent.gg, Trojan.WinLNK.Agent.ew, HEUR:Trojan.WinLNK.Agent.gen, dan HEUR:Trojan.PDF.Badur.b. (kompas.com)

Editor: Sesri
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved