Breaking News:

Cegah Covid 19

15 ODP Covid-19 di Kuansing yang Alami Batuk dan Demam Pulang dari Jakarta dan Bogor serta Malaysia

Juru bicara Pemkab Kuansing terkait penanganan virus corona atau covid-19, Helmi Ruspandi mengatakan tambahan 15 warga yang masuk daftar ODP

Tribun Pekanbaru/Kompas.com/Ilustrasi/Nolpitos Hendri
15 ODP Covid-19 di Kuansing yang Alami Batuk dan Demam Pulang dari Jakarta dan Bogor serta Malaysia 

Lebih dari 100 persen peningkatan jumlah orang yang berstatus ODP di Kampar.

Berdasarkan data dari Dinas Kesehatan Kabupaten Kampar pesebaran ODP di Kampar hampir diseluruh kecamatan di Kampar.

Ada 21 kecamatan yang terdata masyarakatnya berstatus ODP.   

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Kampar, Dedi Sambudi mengatakan sebagian besar masyarakat yang berstatus ODP adalah mereka yang baru pulang dari negeri jiran Malaysia.

Ada 458 orang terdata baru balik dari negeri jiran Malaysia.

Untuk yang berstatus PDP, ia mengaku pihaknya telah memberikan pelayanan kesehatan dan perawatan kepada yang bersangkutan untuk memastikan apakah pasien itu merupakan suspek virus corona atau tidak.

“Dari informasi tim medis di rumah sakit, kondisi pasien yang bersangkutan semakin membaik,” ungkapnya.

Sementara itu terkait Alat Perlindungan Diri (APD) bagi tenaga medis, dia menjamin ketersediaan peralatan tersebut.

“Saya menjamin seluruh alat kesehatan untuk penanganan Covid-19 dalam kondisi yang baik,” tutupnya.

86 WNI dari Malaysia dan Singapura yang Masuk dari Kuala Kampar

Sebanyak 86 warga Kabupaten Pelalawan Riau yang baru kembali dari Malaysia dan Singapura terpantau masuk dari pelabuhan Kecamatan Kuala Kampar hingga Selasa (24/3/2020) lalu.

Warga Pelalawan yang kembali dari negeri tetangga itu pulang menggunakan speedboat melalui Kota Batam dan daerah lain di Provinsi Kepulauan Riau.   

Jumlah WNI yang datang itu merupakan akumulasi dalam dua pekan terakhir ini.

Diperkirakan jumlahnya akan bertambah lagi beberapa hari kedepan.

"Sampai sore kemarin sudah ada 86 warga yang tiba ke Kuala Kampar," ungkap Kepala Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) Kuala Kampar, Yan Beni Ayula S.Kep, kepada Tribunpekanbaru.com pada Rabu (25/3/2020).

Beni menjelaskan, petugas kesehatan dan personil gabungan lainnya siaga di pelabuhan dalam memantau penumpang yang turun dari speedboat yang menyandar.

Sebanyak 86 warga Kabupaten Pelalawan Riau yang baru kembali dari Malaysia dan Singapura terpantau masuk dari pelabuhan Kecamatan Kuala Kampar. Ket foto: Suasana pemeriksaan WNI dari Malaysia di Pelabuhan Kuala Kampar.
Sebanyak 86 warga Kabupaten Pelalawan Riau yang baru kembali dari Malaysia dan Singapura terpantau masuk dari pelabuhan Kecamatan Kuala Kampar. Ket foto: Suasana pemeriksaan WNI dari Malaysia di Pelabuhan Kuala Kampar. (Tribun Pekanbaru/Johanes Wowor Tanjung)

Pengurukan suhu tubuh menggunakan thermal scanner juga dilakukan untuk mengontrol kesehatanya.

Data masing-masing warga yang baru tiba dari luar negeri itu juga diambil.

Untuk mengantisipasi penyebaran Corona Virus Desease 2019 atau Covid-19.

"Kami terus mengawasi dan memantau kesehatan seluruhnya selama 14 hari kedatangan. Kita tetap waspada terhadap virus corona," tambah Beni.

Juru bicara gugus tugas Covid-19 Pelalawan, Asril M.Kes menuturkan, saat ini ada 130 warga Pelalawan yang masuk isolasi mandiri.

Mereka diobservasi lantaran baru pulang dari begara Malaysia, Singapura, Thailand, Hongkong, serta daerah di Indonesia yang telah terinfeksi virus corona.

"Semuanya kita pantau karena memiliki riwayat perjalanan dari luar negeri dan dalam negeri," tutur Asril.

Kepala Dinas Kesehatan Pelalawan ini menambahkan, warga berstatus Orang Dalam Pemantauan (ODP) sebanyak empat orang.

Sebanyak 86 warga Kabupaten Pelalawan Riau yang baru kembali dari Malaysia dan Singapura terpantau masuk dari pelabuhan Kecamatan Kuala Kampar. Ket foto: Suasana pemeriksaan WNI dari Malaysia di Pelabuhan Kuala Kampar.
Sebanyak 86 warga Kabupaten Pelalawan Riau yang baru kembali dari Malaysia dan Singapura terpantau masuk dari pelabuhan Kecamatan Kuala Kampar. Ket foto: Suasana pemeriksaan WNI dari Malaysia di Pelabuhan Kuala Kampar. (Tribun Pekanbaru/Johanes Wowor Tanjung)

Sedangkan Pasien Dalam Pengawasan (PDP) ada tiga orang yang dirawat di Rumah Sakit Awal Bross Pekanbaru, Rumah Sakit Efarina, dan RSUD Arifin Ahmad.

Saat ini tersedia delapan ruang isolasi di Pelalawan diantaranya lima di RS Efarina, dua di RSUD Selasih, satu di RS Amelia Medika.

Ke depan akan ditambah tujuh lagi ruangan isolasi di rumah sakit plat merah itu.

Proses pembangunannya sedang berlangsung di komplek RSUD yang terletak di Jalan Hangtuah SP 6 Desa Makmur itu.

Para medis telah disiapkan dengan Alat Pelindung Diri (APD) yang akan menjaga ruang isolasi.

"APD akan ditambah lagi dengan pengadaan dan bantuan dari pemprov maupun pusat," tandasnya.

Penanganan Kasus Corona di Riau - Tribunpekanbaru.com / Palti Siahaan.

Penulis: Dian Maja Palti Siahaan
Editor: Nolpitos Hendri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved