Breaking News:

Memilukannya, Potret Warga Miskin di New York Terdampak Corona, Tergeletak & Hidup Sama Penuh Sampah

Penuh dengan sampah dan tubuh tergeletak, begini potret dampak virus corona Covid-19 pada warga miskin dan terlantar di Subway, New York, Amerika

New York Post
Dampak virus corona Covid-19 terhadap warga miskin, terlantar, dan tunawisma di 'Subway' New York, Amerika Serikat. 

TRIBUNPEKANBARU.COM - Dampak pendemi virus corona atau covid-19, tidak hanya dirasakan oleh orang miskin dan orang-orang yang terkena PHK di Indonesia saja, namun juga di seluruh dunia.

Penuh dengan sampah dan tubuh tergeletak, begini potret dampak virus corona Covid-19 pada warga miskin dan terlantar di Subway (Jalur kereta bawah tanah) New York, Amerika Serikat (AS).

Pada awal pandemi virus corona Covid-19 mulai muncul, para ahli telah memperingatkan betapa bahayanya virus ini jika sudah menyerang warga miskin.

Gubernur New York Andrew Cuomo berulang kali telah mengatakan, bahwa kepadatan dan jumlah pengunjung asing menjadikan New York City tempat penyebaran ideal untuk penyakit menular.

Ibu kota keuangan AS tersebut berpopulasi 8,6 juta jiwa.

Ada 10.000 orang per kilometer persegi, menjadikannya kota terpadat di Negeri "Uncle Sam".

Jutaan penumpang kereta komuter berdesakan di kereta bawah tanah setiap hari, bahkan menjaga jarak di trotoar pun terkadang sulit karena saking sesaknya.

Beberapa ahli sudah mewanti-wanti betapa mengerikannya jika wabah sampai terjadi di Afrika dan beberapa negara di Asia, yang memiliki banyak negara miskin.

Namun, ternyata hanya negara-negara Afrika dan Asia yang merasakan hancurnya warga miskin untuk menunjukkan peringatan para peneliti tersebut.

Seperti kasus yang terjadi di Amerika Serikat ini.

Negara Donald Trump ini, kini menjadi cerminan betapa mengerikannya dampak wabah virus corona bagi warga miskin.

Terutama di daerah paling parah terinfeksi virus corona yaitu di kota New York.

Sebuah video menunjukkan subway atau jalur kereta bawah tanah canggih di Amerika Serikat telah menjadi sebuah perkampungan kumuh.

Di sana, di dalam gerbong-gerbong kereta subway tersebut, para tunawisma menumpang tidur di tengah wabah corona.

Para tunawisma ini dilaporkan sudah berminggu-minggu bergeletakan di bangku kereta, ada pula di lantai kereta.

Tentu saja bersama barang-barang bawaan yang selalu ada di samping mereka.

Peristiwa ini terekam oleh sebuah video yang diunggah oleh Torry Chalmers, seorang tentara veteran 25 tahun dari Bronx, New York.

"Aku harus mengirim (video) ini ke gubernur, biarkan dia melihat ini –," tutur Chalmers dalam videonya.

Tunawisma menumpuk di subway New York, AS.
Tribunnews.com
Tunawisma menumpuk di subway New York, AS.
Dia berjalan dari satu gerbong ke gerbong yang dipenuhi orang tidur, termasuk tumpukan kotak, tas, dan koper dan sampah yang berceceran.

“Ini yang harus aku lakukan."

"Saya harus bekerja dalam hal ini,” kata Chalmers.

"Itu tidak masuk akal. ini sangat jahat, jahat."

Chalmers mengatakan kepada The NYPost masalah tunawisma bawah tanah telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir.

“Di sini bisa tujuh gelandangan yang tersebar di setiap gerbong. Mereka memenuhi kereta - terlalu banyak dan setiap hari semakin buruk,” kata Chalmers.

"Saya naik kereta api dan berharap dan berdoa di sana tidak banyak orang tunawisma," katanya.

Dia juga menambahkan bahwa ia melihat ekspresi ketakutan pada penumpang lain yang waspada.

“Orang-orang takut ketika kereta datang di stasiun. Jika satu gerbong terlihat buruk, mereka akan lari berpindah ke gerbong yang lain.

"Tetapi masalahnya gerbong lain pun tetap diisi oleh para tunawisma."

“Inilah yang harus kamu hadapi sebagai pekerja setiap hari. Kami adalah garda depan - tanpa rasa hormat," katanya.

"Kami di luar sana setiap hari mempertaruhkan nyawa kami ... Kami harus mendapatkan bayaran berupa bahaya," katanya.

Chalmers lalu menambahkan bahwa ketika ia memberi tahu polisi tentang situasi tunawisma di jalur kereta bawah tanah ini.

Namun petugas kepolisian hanya membangunkan dan menyuruh mereka pergi, dan para tunawisma tetap akan kembali.

Pengurus jalur kereta bawah tanah, MTA, juga telah mengumumkan perubahan aturan kereta bawah tanah untuk melarang kereta belanja dan mengharuskan pengendara menghabiskan waktu tidak lebih dari satu jam di atas platform.

Hal ini diumumkan beberapa jam setelah Walikota Bill de Blasio mengalah pada tekanan selama berhari-hari.

Lalu mengumumkan rencana untuk membanjiri stasiun dengan polisi dan pekerja penjangkauan setiap malam.

Aturan baru, ditambah peningkatan polisi dan layanan sosial, akan memungkinkan untuk membuat para tunawisma tak memenuhi gerbong kereta, kata MTA.

"Orang-orang akan diberitahu bahwa kita berada di akhir perjalanan dan mereka harus meninggalkan kereta dan mereka harus meninggalkan peron," jelas seorang pejabat transit.

"Itu akan memungkinkan kita untuk mensterilkan kereta api dan memastikan orang, bukan hanya tunawisma, tidak tinggal di mobil atau platform."

(*)

Artikel ini sudah tayang di GRID.ID: Memilukan! Begini Potret Dampak Corona Pada Warga Miskin di New York, Tergeletak dan Penuh Sampah di Subway
Sumber: Grid.ID
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved