Belanja Jet Tempur Berat dan Canggih, Ini Data Bukti Kalau Indonesia Ketahuan Juga Impor dari Israel

SIPRI mengeluarkan data impor persenjataan Indonesia, Indonesia membeli berbagai senjata kelas berat hingga ringan, termasuk senjata dari Israel

Kompas.com via Tribun-Medan.com
Pembelian Alutsista TNI dari Luar Negeri Melorot Tajam, Ini Pemicunya hingga Pengamat Sebut Positif . Tank Harimau hasil pengembangan bersama antara PT. Pindad dan FNSS Turki melakukan uji daya gerak di Pantai Bocor, Desa Setrojenar, Buluspesantren, Kebumen, Jateng, Sabtu (11/8). 

TRIBUNPEKANBARU.COM - Indonesia mau tak mau harus memperkuat sistem persenjataanya karena begitu banyak badai yang bisa saja datang.

Gesekan Indonesia dengan China terkait klaim Negeri Tirai Bambu terhadap perairan Natuna Utara beberapa waktu lalu mungkin menjadi salah satu pertanda.

Pertanda bahwa penguatan alusista bagi TNI tak bisa ditunda-tunda lagi.

Melalui kekuatan TNI, Indonesia harus bisa mempertahankan wilayah kedaulatannya.

Dalam peristiwa Natuna, China dengan berani mendatangkan Coast Guard dan Fregat kelas berat Jiangkai II class untuk sekedar mengukur kesiapsiagaan angkatan perang Indonesia.

Untung saja, TNI dengan sigap mengirim satuan tempur siap perang demi meladeni agresivitas China.

Maka dari itu, keberanian prajurit harus dibarengi dengan peralatan tempur mumpuni masa kini.

Mengutip sipri.org, Kamis (12/3/2020), lembaga independen asal Swedia, Stockholm International Peace Research Institute atau disingkat SIPRI bekerja di bidang penelitian konflik, persenjataan, kontrol dan pelucutan senjata.

Lembaga tersebut menyediakan berbagai data, analisis, serta rekomendasi yang didasarkan pada sumber terbuka.

Salah satu pekerjaannya ialah membuat laporan transfer senjata di dunia dari berbagai negara.

Halaman
12
Editor: Hendri Gusmulyadi
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved