Breaking News:

Pilu, Wanita Ini Terdampar 18 Tahun di Pulau Terpencil,Juana Meninggal Tak Lama Setelah Diselamatkan

seorang wanita terdampar di pulau kecil selama bertahun-tahun, Tak adan, ya makanan, rumah, pakaian, dan fasilitas untuk menyelamatkan diri.

Editor: Hendri Gusmulyadi
Medium via Tribun Medan
Ilustrasi Juana Maria 
TRIBUNPEKANBARU.COM - Kisah pilu datang dari seorang yang bertahan hidup di pulau terpencil belasan tahun.

Ini bukanlah cerita dalam film, melainkan kenyataan. 

Di mana, seorang wanita terdampar di pulau kecil selama bertahun-tahun.

Tak adanya makanan, rumah, pakaian, dan fasilitas untuk menyelamatkan diri.

Seperti apa kisah lengkapnya?

Dikutip Medium, Jumat 10/5/2019), seorang wanita bernama Juana Maria adalah satu-satunya orang yang memiliki sejarah cukup aneh di dunia.

Kisahnya yang aneh tersebut membuatnya diangkat dalam sebuah buku klasik berjudul Island of The Blue Dolphins, ditulis oleh Scott O'Dell.

Dikisahkan dia adalah seorang wanita muda yang tinggal seorang diri di pulau di Samudera Pasifik.

Juana Maria dilahirkan pada awal abad ke-19, namun tak diketahui persis kapan dia lahir, menjadi terkenal karena menghabiskan seluruh hidupnya terisolasi dari kontak manusia.

Meskipun pada akhirnya dia ditemukan dalam kesendirian tahun 1853, dengan masa depan yang cukup singkat.

Sejarawan juga hanya mampu mengumpulkan sedikit fakta dan data tentang kehidupan Juana, namun di balik itu semua ada kehidupan tragis yang dilaluinya.

Hanya saja beberapa hal yang diketahui adalah, Juana Maria adalah anggota suku Nicolenos yang tinggal di Pulau San Nicolas salah satu dari Channel Island California.

Mereka tinggal di sekitar sana pada 10.000 tahun, namun sejarah panjang membuat mereka tak bisa melindungi diri dari tragedi.

Tahun 1811-1814, Juana kemungkinan masih anak kecil ketika tragedi tersebut.

Sekelompok pemburu menghancurkan penduduk setempat.

Populasi suku yang hanya 300 orang berkurang, pada tahun 1835 dan hanya tersisa 20 roang.

Kemudian, tahun 1825 suku Juana dipindahkan dari San Nicolas, namun satu hal yang diketahui adalah Juana tidak dipindahkan, dan tertinggal di pulau itu.

Satu alasan yang mungkin adalah, Juana tidak ada ketika proses evakuasi, karena dia keluar mencari anaknya yang hilang.

Kisah lain menjelaskan bahwa Juana melompat dari kapal, karena percaya adiknya masuk di pulau itu.

Namun kapal dengan segera meninggalkan San Nicolas karena badai.

Setelah terdampar di pulau tak berpenghuni sendirian, seorang kapten kapal Peores Nada bernama George Nidever menemukan Juana tahun 1853.

Kemudian dia menulisnya di dalam bukunya Kehidupan dan Petualangan George Nidever, Nidever menggambarkan Juana saat ditemukan sebagai "wanita tua" yang sibuk membuang kotoran ikan paus.

Alih-alih melarikan diri saat ditemukan, Juana justru tersenyum dan membungkuk, kemudian berbicara pada mereka dengan bahasa yang tidak bisa dipahami.

"Dia berusia sekitar 50 tahun, wajahnya menyenangkan dia terus tersenyum, pakaiannya terdiri dari satu pakaian kulit," tulis catatan Nidever.

Sulit untuk menjelaskan dampak total dari isolasi terhadap jiwa Juana Maria, namun banyak disebutkan dia berburu anjing laut dan bebek, hingga membuat rumah sendiri.

Saat penyelamat tiba tahun 1853, dia ditemukan telah membangun gubuk dari tulang ikan paus yang dan mungkin juga tinggal di gua di sekitaran lokasi itu.

Dia jelas tidak bisa berkomunikasi dengan siapa pun, dan tidak bisa dipahami, karena itu dia tidak bisa memberitahukan kisahnya yang mengerikan.

Sampai saat itu para ilmuwan tidak mengetahui bahasa apa yang digunakan oleh Juana Maria.

Dengan ditemukannya Juana, hal itu juga memperkuat fakta bahwa Juana Maria adalah anggota suku terakhir yang ditemukan masih hidup.

Tetapi, setelah ditemukan dan melakukan kontak dengan manusia lagi tahun 1853, dia hanya bisa menikmati 7 minggu waktu yang cukup singkat.

Selama hidup terisolasi, kekebalan tubuhnya cukup rentan, dia mengidap disentri dan meninggal secara tragis pada 19 Oktober 1853.

Pada dasarnya dia tidak pernah meninggalkan petunjuk apapun kecuali misteri di belakangnya.

Keunikan lainnya, bahwa tidak seorang pun mengetahui nama aslinya.

Hanya saja, para pendeta Katolik memberinya nama Juana Maria setelah dia dibawa ke Mission Santa Barbara.

Sedangkan di Pulau Lumba-lumba Biru ia dinamai "Karana", namun tak ada bukti sejarah yang menyebutkan nama aslinya.

Beberapa benda yang dibawa bersamanya dari Pulau San Nicolas adalah jarum tulang yang mungkin digunakannya untuk membuat baju.

Sayangnya benda-benda itu disimpan di San Francisco dan hancur oleh gempa bumi pada tahun 1906, selain itu bajunya juga menghilang, setelah dikirim ke Vatikan.

Hal itu seolah membuat semua jejak dan sejarahnya telah menghilang dari muka bumi kecuali kisah-kisah tentangnya. (*)

Artikel ini telah terbit di Suar.id dengan judul "18 Tahun Terdampar di Pulau Terpencil Seorang Diri, Wanita Ini Akhirnya Berhasil Diselamatkan, Namun Hidupnya Justru Tak Bertahan Lama"
Artikel ini telah tayang di tribun-medan.com dengan judul Kisah Juana Maria, Terdampar 18 Tahun di Pulau Terpencil, Meninggal Tak Lama Setelah Diselamatkan

Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved