Breaking News:

Hanya Gara-gara Salah Ketik Koma, Banyak Calon Siswa Gagal di PPDB Sumbar, Orangtua pun Protes

Banyak calon siswa salah mengetik data. Misalnya saat menuliskan jarak tidak mengetikkan koma atau titik sehingga sistem juga salah membaca.

Editor: CandraDani
Kompas.com/PERDANA PUTRA
PPDB di Sumbar masih lancar tanpa antrian panjang di SMA 1 Padang, Kamis (4/7/2019) 

TRIBUNPEKANBARU.COM - Puluhan orangtua calon siswa mendatangi Dinas Pendidikan Sumatera Barat mempertanyakan sistem zonasi Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) SMA/SMK Sumbar, Senin (6/7/2020).

"Anak saya tinggal dekat sekolah, tapi tidak muncul namanya. Sementara orang lain yang rumahnya jauh bisa lulus," kata Yeni (50) salah seorang orangtua siswa kepada Kompas.com, Senin (6/7/2020).

Sementara Tina (47) juga mengaku heran karena nama anaknya tidak muncul di sekolah dekat rumah, dan malahan calon siswa yang lulus rumahnya berada di luar kota.

"Iya, masa muncul nama di Pesisir Selatan. Sedangkan dekat rumah tidak ada," kaya Tina.

//

Sebelumnya Dinas Pendidikan Sumbar telah memperpanjang pendaftaran hingga Senin (6/7/2020) ini.

Sementara kelulusan siswa diumumkan pada Selasa (7/7/2020), namun calon siswa sudah dapat mengakses ranking sementara yang dikeluarkan di situs ppdbsumbar.id.

Calon Wali Murid Sudah Laporkan Pengaduan di Hari Pertama PPDB Online SMP di Kota Dumai Riau

Anak Saya Stres Sampai Mencret, Nilai Tinggi tapi Tak Lulus Jalur Zonasi PPDB Online SMA

Salah ketik koma

Ketua Panitia Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) Online SMA dan SMK Sumbar Suryanto menjelaskan penyebab mengapa ada penghitungan jarak zonasi di sekolah yang diprotes orangtua siswa.

Menurut Suryanto, banyak calon siswa salah mengetik data. Misalnya saat menuliskan jarak tidak mengetikkan koma atau titik sehingga sistem juga salah membaca.

Ia mencontohkan, ada yang seharusnya mengetik 364 meter, tetapi karena pakai koma dan salah lalu menjadi 364 kilometer.

"Kejadian tersebut tidak satu dua orang," jelas Suryanto.

Selain kesalahan dalam menginput data angka, menurut Suryanto, juga ada yang salah mengisi nama daerah. Apalagi di Sumbar ada sejumlah nama daerah yang mirip-mirip tetapi jaraknya sangat jauh.

"Bagi orangtua yang merasa salah hitungan zonasi diminta melapor ke sekolah masing-masing, agar dibetulkan oleh tim verifikasi. Pendaftaran masih bisa hingga tengah malam nanti," jelas Suryanto.(*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Gara-gara Salah Ketik Koma, Banyak Calon Siswa Gagal di PPDB Sumbar",

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved