Breaking News:

Perekonomian Indonesia Tertekan Hebat, BI Catat Kegiatan Usaha Mengalami Penurunan

Pandemi Covid-19, atau Virus Corona di Indonesia menyebabkan kegiatan perekonomian tanah air tertekan hebat.

TRIBUNNEWS / JEPRIMA
Ilustrasi pembangunan infrastruktur 

TRIBUNPEKANBARU.COM - Pandemi Covid-19, atau Virus Corona di Indonesia menyebabkan kegiatan perekonomian tanah air tertekan hebat. 

Bank Indonesia mencatat kegiatan usaha kembali menurun pada kuartal II-2020.

Hal ini terlihat dari hasil Survei Kegiatan Dunia Usaha (SKDU) Bank Indonesia (BI) yang mencatat nilai Saldo Bersih Tertimbang (SBT) sebesar minus 35,75%.

Menurut catatan bank sentral, SBT tersebut turun jauh lebih dalam dibandingkan SBT pada kuartal I-2020 yang telah turun sebesar 5,56%.

"Penurunan realisasi kegiatan usaha masih disebabkan oleh dampak pandemi Covid-19 yang menghambat kegiatan produksi, menurunnya permintaan, serta gangguan pasokan dan distribusi," tulis BI dalam laporan SKDU kuartal II-2020 yang diterima Kontan.co.id, Senin (13/7/2020).

Berdasarkan sektor ekonomi, penurunan kegiatan usaha pada kuartal II-2020 terjadi pada seluruh sektor, dengan penurunan terdalam pada sektor Industri Pengolahan dengan SBT minus 11,61%.

Ini Dia Sosok Penyewa HH, Artis yang Diamankan Polrestabes Medan, Seorang Karyawan Swasta

Misteri Kematian Jurnalis Metro TV, Polisi Minta Keterangan Suci Fitri, Ungkap Rencana Pernikahan

Menyedihkannya Cerita ABK Indonesia di Kapal China, Dipukul Pakai Besi, Mandor Sengaja Buat Masalah

Disusul dengan sektor Perdagangan, Hotel, dan Restoran yang mencatat SBT minus 7,21%, serta sektor Jasa-Jasa dengan SBT minus 4,49%.

Kabar baiknya, responden melihat harapan peningkatan kegiatan usaha di kuartal III-2020 meski masih terbatas. SBT kegiatan usaha diperkirakan akan tumbuh 0,52% didukung oleh perbaikan seluruh sektor.

Peningkatan tersebut terutama bersumber dari meningkatnya kegiatan usaha sektor Pertambangan dan Penggalian dengan SBT 1,63% setelah tercatat minus 1,78% pada kuartal II-2020, seiring dengan cuaca yang mendukung penggalian, serta permintaan yang diperkirakan akan meningkat.

Selain itu, peningkatan juga diperkirakan akan terjadi pada sektor Jasa-Jasa dengan SBT 0,28%. Ini didorong oleh kebijakan pemerintah pusat dan daerah dalam melonggarkan pembatasan aktivitas dalam rangka memutus mata rantai penularan Covid-19.

Peningkatan juga diperkirakan terjadi pada sektor Listrik, Gas, dan Air Bersih dengan SBT 0,25%, serta sektor Pertanian, Perkebunan, Peternakan, Kehutanan, dan Perikanan dengan SBT 0,23%.

Curah hujan dalam level rendah-menengah pada beberapa daerah di Indonesia diharapkan mampu mendukung aktivitas penangkapan ikan, khususnya pada sub sektor perikanan pada kuartal III-2020.

( Tribunpekanbaru.com )

Artikel ini sebelumnya tayang di Kontan

Editor: Ilham Yafiz
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved