Breaking News:

Hukum Pacaran Dalam Islam, Dalil, Haram atau Boleh? Ini Tata Cara Taaruf dari Ustadzah Nella Lucky

Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Jangan sekali-kali seorang laki-laki bersendirian dengan seorang wanita, kecuali si wanita itu

Tribun Pekanbaru/Instagram.com/@cewek_cantik_berhijab/Ilustrasi/Nolpitos Hendri
Hukum Pacaran Dalam Islam, Dalil, Haram atau Boleh? Ini Tata Cara Taaruf dari Ustadzah Nella Lucky 

TRIBUNPEKANBARU.COM, PEKANBARU - Sebagai pengetahuan bagi anak muda muslim yang saat ini sedang berangan-angan memiliki pacar, baiknya simak penjelasan Ustadzah Nella Lucky di bawah ini.

Pacaran bukanlah hal baru dalam pergaulan anak muda, namun Pacaran mulai muncul pada tahun 1970-an.

Saat itu Pacaran dimaksud belumlah seperti Pacaran yang dilakukan anak muda saat ini.

Pacaran orang-orang dulu hanya sekedar pandangan dan saling senyum saja antara laki-laki dan perempuan yang sama-sama saling menyukai, dan hanya hati yang berbicara selanjutnya.

Walaupun hanya sekedar pandangan dan senyum saja, di dalam Islam itu sudah termasuk zina, zina mata namanya.

Kalau sampai ke hati, sudah zina hati namanya.

Zina pastinya dosa, nah, agar anak muda muslim terhindar dari dosa, ada tata cara yang bisa dilakukan agar Pacaran aman yakni Pacaran setelah menikah.

Hukum Pacaran Dalam Islam, Dalil, Haram atau Boleh? Ini Tata Cara Taaruf dari Ustadzah Nella Lucky
Hukum Pacaran Dalam Islam, Dalil, Haram atau Boleh? Ini Tata Cara Taaruf dari Ustadzah Nella Lucky (Tribun Pekanbaru/Instagram.com/@cewek_cantik_berhijab/Ilustrasi/Nolpitos Hendri)

Untuk lebih jelasnya, berikut penjelasan Ustadzah Nella Lucky mengenai Pacaran :

Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Jangan sekali-kali seorang laki-laki bersendirian dengan seorang wanita, kecuali si wanita itu bersama mahramnya.”

Diriwayatkan oleh Abu Hurairah Radhiyallahu anhu bahwasanya Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Allâh telah menulis atas anak Adam bagiannya dari zina, maka pasti dia menemuinya: Zina kedua matanya adalah memandang, zina lisannya adalah perkataan, zina hatinya adalah berharap dan berangan-angan. Dan itu semua dibenarkan dan didustakan oleh kemaluannya.”

Halaman
1234
Penulis: Nasuha Nasution
Editor: Nolpitos Hendri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved