Breaking News:

Kapal Perang Amerika, USS Ronald Reagan Kembali Mengarungi Laut China Selatan, Ada Apa?

Ronald Reagan Carrier Strike Group dikerahkan ke depan ke area operasi Armada ke-7 A.S. untuk mendukung wilayah Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka.

Youtube
Kapal Induk USS Ronald Reagan. 

TRIBUNPEKANBARU.COM - Kelompok Serangan Kapal Induk Ronald Reagan telah kembali ke Laut China Selatan untuk ketiga kalinya dari penyebarannya pada tahun 2020.

Kelompok serang kapal induk termasuk satu-satunya kapal induk Angkatan Laut USS Ronald Reagan (CVN 76) dan Carrier Air Wing (CVW) 5, kapal penjelajah peluru kendali kelas Ticonderoga USS Antietam (CG 54), dan Arleigh Burke Kapal perusak berpeluru kendali kelas USS Halsey (DDG 97) dan USS John S. McCain (DDG 56).

Saat berada di Laut China Selatan, kelompok penyerang melakukan operasi keamanan maritim, yang meliputi operasi penerbangan dengan pesawat sayap tetap dan putar, latihan serangan maritim, dan pelatihan taktis terkoordinasi antara unit permukaan dan udara.

Berlayar hampir 56.000 mil laut sejauh penyebaran ini, kelompok penyerang berkomitmen untuk menegakkan perjanjian keamanan AS dengan sekutu dan mitra regional, dan menunjukkan kemampuan pasukan angkatan laut yang dikerahkan ke depan untuk dengan cepat menanggapi setiap kemungkinan di seluruh wilayah. 

“Selama penempatan kami, kami melanjutkan tradisi panjang kami yang menunjukkan komitmen Amerika Serikat terhadap penggunaan laut yang sah dan mempertahankan akses terbuka ke kepentingan internasional,” kata Laksamana Muda George Wikoff, komandan, Ronald Reagan Carrier Strike Group, seperti dikutip dari Navy.Mil, Kamis (15/10/2020).

Baca juga: Inilah Jenis-jenis Janda Bolong atau Monstera yang Populer Saat Ini, Berikut Cara Merawatnya

Baca juga: Sejarah Hari Ini 18 Oktober: Proses Transaksi Jual Beli Alaska antara AS dengan Rusia Rampung

Baca juga: Istri Tolak Rujuk dan Mantap Minta Cerai, Suami Ngamuk Siram Minyak Bakar Rumah Mertua

“Fokus operasi kami selalu, dan akan terus, kerja sama bersama sekutu dan mitra Indo-Pasifik kami dalam mempromosikan stabilitas kawasan,” tambahnya.

Sepanjang pengerahan tahun 2020, Ronald Reagan dan unit-unit pendampingnya secara rutin berintegrasi dengan pasukan angkatan laut sekutu dan mitra untuk membangun kesiapan perang kelas atas melalui pertahanan udara, perang anti-kapal selam, serangan maritim, dan latihan perlindungan kekuatan.

Kelompok pemogokan baru-baru ini beroperasi di Samudra Hindia, melakukan dua transit melalui Selat Malaka, dan menyelesaikan berbagai latihan multinasional di seluruh Indo-Pasifik.

Dalam video timelapse ini, USS Ronald Reagan (CVN 76) melintasi Selat Malaka, 8 Oktober.

Mengambil pendekatan kooperatif untuk keamanan dan stabilitas regional, Amerika Serikat tetap berkomitmen untuk melindungi hak, kebebasan, dan penggunaan laut yang sah, dan kemampuan semua negara untuk menggunakan hak-hak tersebut.

Baca juga: Kisah Saudara Kembar Trena dan Treni, Terpisah Selama 20 Tahun, Akhirnya Bertemu Berkat TikTok

Baca juga: Promo JSM Alfamart Hingga 18 Oktober 2020, Ada Beras hingga Minyak Goreng Murah, Cek Katalognya

Bersama-sama, AS dan sekutunya mempromosikan perdamaian dan kemakmuran dengan mendukung norma-norma internasional.

Ronald Reagan Carrier Strike Group dikerahkan ke depan ke area operasi Armada ke-7 A.S. untuk mendukung wilayah Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka.

Armada ke-7 A.S. melakukan operasi angkatan laut yang dikerahkan ke depan untuk mendukung kepentingan nasional A.S. di wilayah operasi Indo-Pasifik.

Sebagai armada Angkatan Laut AS terbesar, Armada ke-7 berinteraksi dengan 35 negara maritim lainnya untuk membangun kemitraan yang mendorong keamanan maritim, meningkatkan stabilitas, dan mencegah konflik.

Artikel ini tayang di AS kembali kirim Kapal Induk Ronald Reagan ke Laut China Selatan

Penulis:
Editor: Firmauli Sihaloho
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved