Breaking News:

Ibadah Umroh Kembali Dibuka, Ratusan Jemaah Indonesia Bertolak ke Arab Saudi

Sebanyak 253 orang jemaah bertolak dari Bandara Soekarno Hatta menuju Arab Saudi seiring pembukaan kembali layanan penerbangan ibadah umrah, Minggu.

Editor: Ilham Yafiz
FOTO / AFP
Suasana tawaf di Kabah, 13 Maret 2020 lalu. 

TRIBUNPEKANBARU.COM - Pemerintah kerajaan Arab Saudi sudah resmi membuka kembali ibadah Umroh untuk warga di luar negara mereka.

Sebanyak 253 orang jemaah bertolak dari Bandara Soekarno Hatta menuju Arab Saudi seiring pembukaan kembali layanan penerbangan ibadah umrah, Minggu (1/11/2020).

Layanan penerbangan ibadah umrah dari Indonesia sebelumnya ditutup selama hampir delapan bulan sejak Februari 2020 lalu akibat pandemi Covid-19.

Presiden Direktur PT Angkasa Pura II Muhammad Awaluddin mengatakan, rombongan jemaah umrah tersebut diterbangkan menggunakan pesawat Boeing 777-300 milik maskapai Saudia.

Para jemaah berangkat dari Bandara Soekarno Hatta sekitar pukul 10.45 WIB dan diperkirakan mendarat di Arab Saudi sekitar pukul 16.30 waktu setempat.

"Jemaah umrah asal Indonesia yang ikut di dalam penerbangan dengan pesawat wide body Boeing 777-300 ini berjumlah 253 orang jemaah," ujar Awaluddin dalam keterangannya, Minggu.

Awalludin mengklaim bahwa seluruh jemaah yang berangkat pada penerbangan perdana ini telah memenuhi sejumlah syarat protokol kesehatan untuk melaksanakan ibadah ke Tanah Suci.

Baca juga: Rela Bayar Rp 2,1 Juta Agar Bisa Dekat dengan Macan Tutul, Nasib Pria Ini Malah Jadi Begini

Baca juga: Trik Matematika Sederhana, Rumus Perkalian Cepat Matematika Tidak Rumit

Baca juga: Bacaan Dzikir Sore Lengkap, Dzikir Pagi dan Petang Tulisan Arab dan Tulisan Latin

Seperti memastikan usia jemaah sesuai dengan aturan ibadah umrah di tengah pandemi Covid-19 yang ditetapkan oleh pemerintah Arab Saudi.

Negara tersebut mensyaratkan jemaah umrah dari luar negeri harus berusia 18 sampai 50 tahun.

Selain itu, lanjut Awalludin, para jemaah diwajibkan juga sudah diwajibkan membuktikan dirinya negatif Covid-19 dengan menunjukan hasil pemeriksaan PCR.

"Pemeriksaan hasil PCR Test yang berlaku tidak lebih dari 72 jam sebelum waktu pemberangkatan,” jelas Awaluddin.

Sebelumnya, Direktur Bina Umrah dan Haji Khusus Kementerian Agama Arfi Hatim memastikan, rombongan pertama jemaah umrah Indonesia sudah bisa bertolak ke Jeddah, Arab Saudi.

Ini merupakan rombongan pertama setelah penyelenggaraan umrah dihentikan sementara karena situasi pandemi virus corona di seluruh dunia sejak Februari 2020.

Akan tetapi, kata Arfi, Kemenag belum memberikan keterangan resmi dan masih memproses regulasinya.

"Iya, confirm. Jemaah dari Indonesia sudah bisa umrah mulai 1 November besok," kata Arfi saat dihubungi Kompas.com, Sabtu (31/10/2020).

Arfi menyebutkan, sistem umrah ini bersifat Business to Business (B2B) antara penyelenggara umrah swasta di Arab Saudi dengan penyelenggara umrah di Indonesia yang bekerja sama untuk proses penerbitan visa.

Keberangkatan ini tidak melalui pemerintah, tetapi melalui agen perjalanan yang memberangkatkan jemaah.
"Tapi yang jelas confirm bisa berangkat besok," ujar Arfi.

( Tribunpekanbaru.com )

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Umrah Kembali Dibuka, 253 Jamaah Indonesia Diberangkatkan dari Bandara Soetta", Klik untuk baca: https://megapolitan.kompas.com/read/2020/11/01/15554141/umrah-kembali-dibuka-253-jamaah-indonesia-diberangkatkan-dari-bandara?page=all#page2.
Penulis : Tria Sutrisna
Editor : Sabrina Asril

Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved