Breaking News:

Ibu Muda Bunuh Diri

6 Fakta Kasus Bunuh Diri Ibu Muda di Pekanbaru dan Kematian Dua Anak Kandung Korban

Masih menjadi tanda tanya mengapa NSW (27) nekat mengakhiri hidupnya dan 2 anak-anaknya pada Senin (16/11/2020) dengan cara yang tak lazim.

Penulis: CandraDani | Editor: CandraDani
Tribun Pekanbaru/Doddy Vladimir
Sejumlah petugas dari Polresta Pekanbaru dan Polsek Tenayan Raya saat akan melakukan gelar perkara di Tempat Kejadian Perkara (TKP) di rumah ibu muda yang gantung diri di komplek perumahan Mutiara Kulim, Sialang Rampai, Kecamatan Tenayan Raya, Pekanbaru, Selasa (17/11/2020). (www.tribunpekanbaru.com/Doddy Vladimir) 

Terkadang PNG juga beberapa kali berangkat keluar kota.

Tapi sejak pandemi Covid-19 ini, dipaparkan Hengki, PNG jarang keluar kota dan lebih sering di rumah saja.

"Kalau istrinya (NSW), berkurung di dalam rumah, kurang bergaul sama warga," bebernya.

"Suaminya bergaul, istrinya kurang bergaul," sambung dia.

Diungkapkan Hengki, PNG dan NSW ini sudah setahun tinggal di lingkungan perumahan tersebut.

"Suaminya baik, bagus, ngumpul-ngumpul sering juga, ikut wirid-wirid. Kalau masalah (dengan istrinya) nampaknya tidak ada," terangnya.

Dipaparkan Hengki lagi, pasangan suami istri itu kadang-kadang juga sering terlihat duduk-duduk berdua di teras rumah sambil menggendong anaknya.

4. Cekcok dengan Suami Masalah Ekonomi

Sementara itu, pihak kepolisian saat ini masih menyelidiki peristiwa ini.

"Dugaan sementara memang, hasil olah tempat kejadian perkara (TKP) kita, bahwa kemungkinan besar dua anaknya meninggal karena dikasih racun,'kata Kasat Reskrim Polresta Pekanbaru, AKP Juper Lumban Toruan.

"Namun masih kita pastikan, nanti dari hasil autopsi akan diketahui," imbuhnya.

Dipaparkan Juper, hasil interogasi sementara terhadap suami NSW, PNG (28), sebelumnya antara keduanya sempat terjadi cekcok.

"Hasil penyelidikan kita sementara, kita melakukan introgasi terhadap suami ibu (korban,red) tersebut, memang diakui mereka sempat cekcok."

"Biasa dalam rumah tangga, ada perselisihan. Mungkin ada hubungannya dengan kejadian ini," ungkapnya.

Disinggung apakah ada keterkaitan dengan faktor ekonomi, Juper menerangkan hal tersebut bisa saja ada kaitannya.

"Itu masih kita selidiki, mungkin arahnya ke sana juga, masalah ekonomi," bebernya.

5. Diduga Dipicu Masalah Rumah yang Ditempati

Dugaan ini muncul setelah Wakil Walikota Pekanbaru, Ayat Cahyadi mengaku bertanya langsung kepada warga sekitar perumahan pasca kejadian tragis ini.

Ayat Cahyadi sendiri mengaku prihatin prihatin usai mendapat informasi tentang Ibu Rumah Tangga (IRT) muda diduga meninggal karena bunuh diri.

"Kita sayangkan sekali ada kejadian tersebut, prihatin kita mendengarnya semoga bukan karena faktor ekonomi," jelasnya kepada Tribun, Selasa (17/11/2020).

Sejumlah petugas dari Polresta Pekanbaru dan Polsek Tenayan Raya saat akan melakukan gelar perkara di Tempat Kejadian Perkara (TKP) di rumah ibu muda yang gantung diri di komplek perumahan Mutiara Kulim, Sialang Rampai, Kecamatan Tenayan Raya, Pekanbaru, Selasa (17/11/2020). (www.tribunpekanbaru.com/Doddy Vladimir)
Sejumlah petugas dari Polresta Pekanbaru dan Polsek Tenayan Raya saat akan melakukan gelar perkara di Tempat Kejadian Perkara (TKP) di rumah ibu muda yang gantung diri di komplek perumahan Mutiara Kulim, Sialang Rampai, Kecamatan Tenayan Raya, Pekanbaru, Selasa (17/11/2020). (www.tribunpekanbaru.com/Doddy Vladimir) (Tribun Pekanbaru/Doddy Vladimir)

Ayat langsung bertanya perihal kejadian itu kepada masyarakat setempat.

IRT itu diduga bunuh diri dipicu akibat suami korban hendak menjual rumah yang mereka tempati.

Kejadian itu, sambung Ayat Cahyadi, memperlihatkan bahwa pendidikan karakter moral sangat penting.

Pemerintah kota berupaya menanamkan pendidikan karakter moral sejak dini.

Satu caranya dengan mengajak peserta didik untuk rutin mendatangi rumah ibadah, kata politisi dari PKS ini.

6. Korban Tinggalkan Pesan Pada Secarik Kertas 

Tim Identifikasi Polresta Pekanbaru dan tim dari Polsek Tenayan Raya, mendatangi lokasi untuk dilakukan proses olah tempat kejadian perkara (TKP).

Selanjutnya, tiga jenazah itu dibawa ke RS Bhayangkara Polda Riau untuk kepentingan visum serta autopsi.

Polisi dalam hal ini juga mengamankan sejumlah barang bukti.

Di antaranya kain panjang, kursi, susu bayi, dan handphone.

Termasuk kertas hvs bertuliskan: "Maafkan aku... Aku pergi... Biar anak2 ikut bersamaku.."

Surat ini diletakkan di atas kasur, persis dibawah kaki anak yang meninggal dunia.

Secarik surat yang ditinggalkan seorang ibu rumah tangga (IRT) yang ditemukan tewas gantung diri di Pekanbaru, Senin (16/11/2020) di Jalan Palembang, Perumahan Mutiara Kulim, Kelurahan Sialang Rampai, Kecamatan Tenayan Raya, Pekanbaru.
Secarik surat yang ditinggalkan seorang ibu rumah tangga (IRT) yang ditemukan tewas gantung diri di Pekanbaru, Senin (16/11/2020) di Jalan Palembang, Perumahan Mutiara Kulim, Kelurahan Sialang Rampai, Kecamatan Tenayan Raya, Pekanbaru. (Istimewa/HO)

Disclaimer :

Berita ini dirilis bukan bertujuan untuk menginspirasi tindakan bunuh diri

Kontak Bantuan

Bunuh diri bisa terjadi di saat seseorang mengalami depresi dan tak ada orang yang membantu.

Jika Anda memiliki permasalahan yang sama, jangan menyerah dan memutuskan mengakhiri hidup. Anda tidak sendiri.

Layanan konseling bisa menjadi pilihan Anda untuk meringankan keresahan yang ada.

Berikut daftar layanan konseling yang bisa Anda kontak maupun untuk mendapatkan informasi seputar pencegahan bunuh diri:

Gerakan "Into The Light"

Facebook: IntoTheLightID

Twitter: @IntoTheLightID

Email: intothelight.email@gmail.com

Web: intothelightid.wordpress.com

Save yourself

Facebook: Save Yourselves

Instagram: @saveyourselves.id

Line: @vol7047h

Web: saveyourselves.org

( Tribunpekanbaru.com / Rizky Armanda /Fernando)

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved