Breaking News:

KPK Ingatkan Pejabat yang Tukar Kado Natal Via Sinterklas: Bisa Terjerembab ke Lembah Korupsi

Peringatan dilayangkan KPK kepada pejabat yang merayakan Natal pada tahun 2020 ini dengan cara bertukar kado atau kado yang diantar melalui Sinterklas

Penulis: pitos punjadi
Editor: Nolpitos Hendri
Instagram.com/@kadokadopekanbaru
KPK Ingatkan Pejabat yang Tukar Kado Natal Via Sinterklas: Bisa Terjerembab ke Lembah Korupsi 

TRIBUNPEKANBARU.COM - Peringatan dilayangkan KPK kepada pejabat yang merayakan Natal pada tahun 2020 ini dengan cara bertukar kado atau kado yang diantar melalui Sinterklas.

Bisa jadi kado itu adalah gratifikasi ataupun suap, sehingga pejabat penerima dan pemberi bisa dijerat Undang-undang korupsi.

Agar tidak ada pejabat yang terjerat korupsi gara-gara kado Natal, maka KPK lebih awal mengingatkan.

Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri mengingatkan kepada rekan-rekan penyelenggara negara yang merayakan natal untuk tidak terjebak dalam praktik korupsi suap-menyuap atau gratifikasi.

Di antaranya, Firli menyebut tukar menukar bingkisan atau kado yang biasanya terjadi menjelang atau saat peringatan Hari Natal.

"Memang, bagi-bagi atau tukar menukar kado dan bingkisan menjadi budaya dalam perayaan keagamaan, namun akan menjadi bahaya jika melibatkan pihak-pihak yang memiliki tujuan atau maksud tertentu," Firli dalam keterangan yamg diterima, Jumat (25/12/2020).

Pihak-pihak inilah yang menurut Firli, memainkan 'taktik' sinterklas, "hanya memberi-tak harap kembali" hingga telah banyak abdi negara yang tertipu daya hingga terjerembab dalam pusaran korupsi.

"Bukan hanya terjebak, tidak sedikit aparatur pemerintah dan negara yang malah mencari bahkan meminta bingkisan/kado mewah, agar tampil glamor saat hari raya," tambahnya.

Dirinya menegaskan jikalau hal itu terjadi, maka KPK akan menjerat mereka baik penerima maupun pemberi dengan Pasal 5 UU Tipikor Nomor 20 Tahun 2001, dengan kurungan penjara paling singkat 1 tahun dan paling lama 5 tahun dan atau pidana denda paling sedikit Rp50 Juta dan paling banyak Rp250 Juta.

"Natal bukan 'soal baju baru', apalagi  diperoleh dari hasil atau praktik korupsi. Natal adalah bentuk refleksi untuk menyadarkan semua kekurangan, kelemahan, dan kesalahan diri sebagai bagian dari umat beragama, dimana kesederhanaan lah yang sepatutnya melandasi setiap perayaan apapun didunia ini," kata Firli.

"Selamat merayakan Hari Natal, mari bersama kita tebar kasih dan selalu semai nilai-nilai kejujuran, kesederhanaan dihati sanubari dengan semangat anti korupsi, agar Indonesia maju, sejahtera, aman, dan damai sentosa, kemajuan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) merupakan manifestasi cita-cita bangsa," pungkasnya.

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Firli Bahuri Ingatkan Pejabat soal Taktik 'Sinterklas' dan Tukar Kado Saat Natal, https://www.tribunnews.com/nasional/2020/12/25/firli-bahuri-ingatkan-pejabat-soal-taktik-sinterklas-dan-tukar-kado-saat-natal.
Penulis: Reza Deni
Editor: Hendra Gunawan

Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved