Breaking News:

Keluarga Pelaku Pencabulan Minta Damai, Keluarga Korban Beri Jawaban yang Menohok dan Tegas 

Keluarga Korban meminta agar kasus itu dibawa ke sidang pengadilan agar ada efek jera bagi pelaku maupun pelaku lain.

Editor: CandraDani
Tribun Lampung/Dodi Kurniawan
Ilustrasi pencabulan 

TRIBUNPEKANBARU.COM - Setelah pelaku Yudi ditahan di balik jeruji besi Polsek Nongsa, keluarga pelaku ini terus berusaha mendatangi keluarga korban.

"Mereka minta supaya damai pak. Kami bilang, kamu enak saja ya. Bagaimana perasaan kalian kalau keluarga kalian digituin? Sakit kan. Kami mau proses hukum lebih lanjut," tegas salah satu keluarga korban, Sabtu (23/1/2021).

Keluarga korban ini mengaku, sangat terusik dengan keluarga pelaku. Karena, mereka bak diteror terus.

"Karena datang dan dihubungi terus. Kami sudah tegaskan, kami ingin proses hukum. Tidak ada damai dan tidak pula dinilai kehormatan adik kami dengan uang," kata keluarga korban ini lagi.

Korban meminta agar kasus itu dibawa ke sidang pengadilan agar ada efek jera bagi pelaku maupun pelaku lain.

"Kami ingin keadilan atas ini," katanya.

Baca juga: Dicari Polisi Hampir Sebulan, Wanita Terduga Pelaku Tabrak Pasutri di Padang Diamankan di Pessel

Sempat Dilaporkan Hilang

Bunga 14 tahun (nama samaran) menjadi korban pencabulan yang dilakukan oleh Y, seorang pedagang buah di  Batam.

Setelah mengalami kejadian itu, korban sempat takut pulang ke rumah dan memilih tinggal di rumah temannya, selama beberapa hari sejak kejadian Jumat (15/1/2021) sekira pukul 21.00 WIB. 

Diceritakan sumber TRIBUNBATAM.id, Sabtu (23/1/2021), usai pelaku Y tersalurkan, korban diantar balik lagi ke Fasum Perumahan Arira.

"Anak kecil temannya, sempat nanya kenapa kakak nangis. Korban menyembunyikan kejadian itu," kata sumber. 

Saat itu juga, korban bersama temannya anak kecil balik ke rumahnya di Nongsa.

Korban hanya mengantar anak kecil itu.

Sementara itu, pergi lagi karena syok dan takut disertai rasa malu kepada keluarganya atas kejadian. 

Halaman
1234
Sumber: Tribun Batam
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved