Breaking News:

Awasi Aktivitas China, Australia Kirim Drone MQ-4C Triton ke Pasifik, Ini Kecanggihannya

Tampaknya kini China perlu waspada karena drone Australia akan berpatroli lebih sering di Pasifik.

navair.navy.mil
Drone MQ-4C Triton 

TRIBUNPEKANBARU.COM - China sering berpatroli di Laut China Selatan dengan mengirimkan armadanya, termasuk kapal induk dan kapal selam.

Namun, tampaknya kini China perlu waspada karena drone Australia akan berpatroli lebih sering di Pasifik.

Hal tersebut dilakukan untuk mengawasi aktivitas China di wilayah tersebut.

Melansir The National Interest, drone MQ-4C Triton merupakan sebuah program pengembangan antara Angkatan Udara Kerajaan Australia dan Angkatan Laut Amerika Serikat.

Drone tersebut direkayasa dengan sensor khusus jarak jauh yang ditujukan untuk pengawasan laut.

MQ-4C Triton juga dapat dengan cepat menyesuaikan ketinggian dan menggabungkan teknologi khusus seperti sayap de-icing.

Drone tersebut, menurut data Northrop, dikenal karena daya tahannya yang panjang karena mampu menjangkau lebih dari satu juta mil persegi dalam satu misi.

Kemitraan militer AS-Australia yang telah berlangsung lama terus menjadi semakin penting untuk berbagai hal.

Termasuk peningkatan kebutuhan akan pengawasan tambahan di seluruh bentangan geografis di Pasifik.

Elemen kunci ini juga dapat ditemukan melalui integrasi antara Triton dan pesawat Poseidon sub-pemburu Angkatan Laut AS yang juga berpatroli di teater Pasifik.

Dipersenjatai dengan torpedo dan sensor on-board canggih serta komando dan kontrol, Poseidon berpotensi menerima isyarat dari Triton mengenai area minat atau masalah yang ditangkap oleh kamera dan radar.

Kemungkinan gangguan di permukaan, atau radar yang kembali dari kapal permukaan dapat mengingatkan Poseidon tentang aktivitas yang mencurigakan atau mengkhawatirkan.

Alasan utama untuk keuntungan semacam ini sebagian besar karena geografi yang sederhana.

Sebuah Poseidon dapat menghasilkan video intelijen penting tentang bangunan pulau tiruan Tiongkok di Laut Cina Selatan.

Namun, poseidon juga tidak dapat berada di mana-mana sekaligus dan, sebagai platform yang lebih besar, dengan ketinggian lebih rendah, berpotensi lebih rentan terhadap deteksi atau bahkan serangan dari musuh.

Namun, Triton dapat beroperasi pada ketinggian lebih dari 50.000 kaki dan, jika terhubung secara efektif dalam waktu nyata dengan platform lain seperti Poseidon, dapat memberi isyarat pada pesawat pemburu atau kapal permukaan mengenai area fokus yang dibutuhkan.

Kemajuan pesat dalam teknologi jaringan memungkinkan peluang yang jauh lebih cepat dan lebih luas untuk platform, sistem, atau pusat komando dan kontrol yang berbeda untuk memproses dan berbagi informasi.

Realitas ini diperkuat oleh kecerdasan buatan dan algoritme Processing Exploitation and Dissemination (PED) yang lebih canggih, yang dapat mengatur berjam-jam, bahkan berhari-hari rekaman video untuk menunjukkan item penting yang relevan untuk pembuat keputusan manusia.

Tujuannya, antara lain, untuk memudahkan persyaratan waktu dan beban kognitif yang dibebankan pada operator manusia dengan menggunakan jaringan multi-node yang terkoordinasi antara platform pengawasan dan target yang semakin banyak jumlahnya. (*)

Artikel ini sudah tayang di Intisari Online

Editor: Ariestia
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved