Breaking News:

China Emang Kelewatan, Warga Jepang Menderita Konflik Batin Usai Diminta Tes Swab di Anus

Setelah heboh Diplomat AS diminta tes swab lewat anus, Jepang juga protes setelah beberapa warganya melaporkan menjalani tes swab lewat dubur.

Social Media via Daily Mail
Gambar yang beredar di media sosial China memerlihatkan prosedur tes swab dengan sampel yang diambil dari anus. Baru-baru ini, AS mengeklaim diplomatnya dijadikan subyek pemeriksaan oleh China, klaim yang kemudian mendapat bantahan Beijing. 

TRIBUNPEKANBARU.COM - Pemerintah Jepang mengeluh, China menggunakan warganya sebagai subyek tes swab melalui anus untuk mendeteksi Covid-19.

Pernyataan ini terjadi beberapa hari setelah AS mengklaim, sejumlah diplomatnya juga diminta melakukan anal swab.

Kepala Sekretaris Kabinet Katsunobu Kato menggulirkan klaim itu dalam wawancaranya pada Senin waktu setempat (1/3/2021).

"Sejumlah warga Jepang melapor ke kedutaan kami di China, mereka menerima anal swab yang menyebabkan rasa sakit psikologis," papar Kato.

Dilansir Russian Today, Kato menerangkan bahwa Tokyo sudah meminta "Negeri Panda" untuk memberikan tes swab ke warganya.

Gambar yang beredar di media sosial China memerlihatkan prosedur tes swab dengan sampel yang diambil dari anus. Baru-baru ini, AS mengeklaim diplomatnya dijadikan subyek pemeriksaan oleh China, klaim yang kemudian mendapat bantahan Beijing.
Gambar yang beredar di media sosial China memerlihatkan prosedur tes swab dengan sampel yang diambil dari anus. Baru-baru ini, AS mengeklaim diplomatnya dijadikan subyek pemeriksaan oleh China, klaim yang kemudian mendapat bantahan Beijing. (Social Media via Daily Mail)

Sejauh ini, Kato menuturkan "Negeri sakura" belum mendapat pemberitahuan dari Beijing bahwa mereka akan mengubah prosedurnya.

Kato tidak merinci berapa banyak warga Jepang yang diminta oleh pemerintah China melakukan tes swab di anus.

Metode ini diperkenalkan pada awal tahun ini, diklaim lebih efektif dibanding tes usap yang dilakukan dari hidung dan tenggorokan.

Berdasarkan gambar yang beredar di media sosial "Negeri Panda", alat pengambil sampel harus masuk ke dubur sedalam 3-5 sentimeter.

Namun, metode ini memberikan rasa tidak nyaman.

Halaman
123
Editor: CandraDani
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved