Breaking News:

Video Call Mesum Jerat Oknum DPRD Berinisial SH,Massa TMP Minta Penjelasan,Ini Perkembangan Kasusnya

kasus video call mesum yang dilakukan oleh oknum DPRD Pelalawan berinisial SH dipertanyakan masyarakat

TRIBUNPEKANBARU/JOHANNES TANJUNG
Massa dari oganisasi Tunas Muda Pelalawan (TMP) unjuk rasa di kantor DPRD Pelalawan Riau pada Rabu (17/3/2021), meminta penjelasan terkait kasus VCS oknum anggota dewan. 

Setelah semuanya duduk bersila, Baharudin menjelaskan perkembangan masalah VCS yang melibatkan SH.

Ia membeberkan, BK telah menjalankan tugasnya dengan baik dalam menuntaskan persoalan VCS tersebut dengan melaksanakan tahapan sesuai dengan tata tertib ( tatib) di dewan.

BK telah menggelar sidang dan kemudian memintai keterangan secara langsung dari SH atas video yang beredar.

"Bahkan BK sudah melakukan studi banding ke daerah Sumatera Barat untuk menyelesaikan persolan ini. Karena di sana pernah terjadi kasus serupa dan bahkan lebih parah lagi," terang Baharudin.

Politisi Partai Golkar ini melanjutkan, setelah melalui tahapan tersebut BK mengeluarkan rekomendasi yang disampaikan kepada dirinya sebagai pimpinan dewan.

Dalam rekomendasinya BK membenarkan jika pria yang terdapat dalam VCS tersebut merupakan anggota dewan berinisial SH.

Untuk itu SH yang merupakan anggota Komisi l DPRD itu diputuskan melanggar kode etik sebagai anggota dewan.

"Jadi saya bacakan keputusan dari BK yaitu sanksi kepada Drs SH berupa teguran tertulis agar yang bersangkutan tidak mengulangi perbuatannya dan benar-benar menjaga kehormatan sebagai anggota DPRD. Ini sesuai dengan tatib kami di dewan," beber Baharudin.

Selanjutnya, kata Baharudin, DPRD akan menyurati partai yang mewadahi SH terkait rekomendasi tersebut.

Untuk sanksi di luar teguran merupakan kewenangan PDI Perjuangan.

Termasuk kepada SH sebagai orang yang dilaporkan dan diproses oleh BK.

Setelah penjelasan itu selesai, para pendemo membubarkan diri dengan tenang usai menyerahkan lembaran tuntutan kepada Baharudin.

( Tribunpekanbaru.com / Johannes Wowor Tanjung )

Penulis: johanes
Editor: Nurul Qomariah
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved