Breaking News:

China Semena-mena Ganggu Kedaulatan di Laut China Selatan, Filipina Semakin Gerah

Filipina semakin gerah dengan ulah China yang semena-mena mengganggu kedaulatan negara mereka di kawasan Laut China Selatan.

Editor: Ilham Yafiz
RITCHIE B. TONGO / POOL / AFP
Dokumentasi Seorang prajurit Filipina berjaga di pantai Pulau Pagasa di gugusan Kepulauan Spratly di Laut China Selatan 

TRIBUNPEKANBARU.COM - Filipina semakin gerah dengan ulah China yang semena-mena mengganggu kedaulatan negara mereka di kawasan Laut China Selatan.

"Serangan" teritorial oleh ratusan kapal China di Laut China Selatan menegangkan hubungan antara Manila dan Beijing, dan bisa menyebabkan "permusuhan yang tidak diinginkan".

Salvador Panelo, Penasihat Hukum Presiden Filipina Rodrigo Duterte, mengatakan, kehadiran kapal China di Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Filipina adalah noda yang tidak diinginkan dalam hubungan Manila-Beijing.

Dan, "Dapat memicu permusuhan yang tidak diinginkan kedua negara," katanya dalam sebuah pernyataan, Senin (5/4), seperti dikutip Reuters.

"Kami bisa bernegosiasi tentang masalah yang menjadi perhatian dan keuntungan bersama, tetapi jangan salah tentang itu, kedaulatan kami tidak dapat dinegosiasikan," tegas Panelo.

Filipina tidak akan dibutakan

Meskipun diplomat dan jenderal tinggi Filipina telah mengkritik keras China akhir-akhir ini, pernyataan Panelo adalah yang paling keras datang dari kantor Duterte.

Maklum, Duterte telah menunjukkan keengganan untuk menghadapi China sejak membuat tawaran kejutan ke arah Beijing ketika dia menjadi Presiden Filipina.

Penolakannya untuk menekan China agar mematuhi putusan arbitrase penting tahun 2016 yang menguntungkan Manila dalam kasus yang diajukan oleh pemerintahan sebelumnya, telah membuat frustrasi kaum nasionalis.

Sebab, kaum nasionalis menyebut Duterte tergoda oleh janji-janji pinjaman dan investasi China yang hanya sedikit terwujud.

Halaman
12
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved