Breaking News:

Terbang dengan Lion Air, Penumpang Ini Pakai Tes PCR Palsu, Ternyata Positif & Kini Diisolasi

Setelah itu, dirinya pun memesan di Jawa dan bertanya kepada pihak travel ternyata ada oknum yang menawarkan PCR tanpa test.

Tribunnews/Jeprima (Tribunnews/Jeprima)
Aktivitas bongkar muat pesawat penumpang Lion Air yang dijadikan pesawat kargo di Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, Kamis (30/4/2020). Lion Air Group akan kembali beroperasi melayani rute domestik. Seluruh anggota Lion Air Group, yakni Lion Air, Wings Air, dan Batik Air akan mulai mengoperasikan layanan penerbangan domestik pada 3 Mei 2020. 

TRIBUNPEKANBARU.COM - Penumpang pesawat terbang ini sungguh nekat.

Dua penumpang itu menaiki penerbangan Lion Air Surabaya tujuan Pontianak.

Kedua penumpang itu berinisial RN dan SH.

Mereka padahal positif Covid-19.

Mereka saat ini sedang menjalankan masa isolasi di rumah isolasi yang telah disiapkan oleh Pemerintah Provinsi Kalbar yakni di Upelkes Pontianak.

Diketahui, kedua penumpang itu bisa naik pesawat karena menggunakan tes PCR palsu.

Hasil PCR Palsu itu didapatkan setelah ditawarkan oleh calo di terminal.

RN mengatakan selama satu minggu di Jawa setelah pulang mampir ke Pasuruan.

Dirinya sudah membeli tiket.

Lalu dari informasi yang telah ia terima ada klinik yang bisa melakukan pcr.

“Sebenarnya dari awal saya mau pesan di Madura kebetulan di wilayah Madura tidak ada,” ucapnya seperti dikutip dari Tribun Pontinak, Sabtu (26/6/2021)

Setelah itu, dirinya pun memesan di Jawa dan bertanya kepada pihak travel ternyata ada oknum yang menawarkan PCR tanpa test.

“Saya tanya keamaannya dia jawab aman karena sebelumnya ada yang pernah memakainya,” ujarnya.

Dirinya bersama kedua temannya dikenakan biaya satu orang Rp 800 ribu namun setelah tawar menawar ketiganya hanya membayar total Rp 2.1 juta.

Setelah membayar keduanya hanya menunggu dua jam saja untuk mendapatkan surat keterangan negatif Covid-19.

“Setelah barang udah di cetak. Saya lihat surat PCR janggal biasanya kalau kita dari Jatim yang mengeluarkan di Jatim, ini malah dari Kalbar saya tanya aman, aman saja katanya,” ujarnya.

Oknum tersebut bahkan menyakini dirinya, untuk mencoba menggunakan surat swab tersebut untuk cek in, ternyata divalidasi.

Maka dari itulah dirinya tidak merasa khawatir dan aman-aman saja.

“Pertama saya merasa cemas, saya mau gunakan surat swab tersebut karena sudah telanjur bayar kita juga takut tiket hangus,”ujarnya.

Ia mengatakan bertemu dengan calo tersebut pada saat menggunakan jasa travel, setelah itu bertemu langsung dengan oknum tersebut.

“Jadi kita ketemuan di terminal karena dari Pasuruan kita turun di terminal. Lalu saya minta antarkan ke klinik dan saat di perjalanan ditawarkan oleh oknunm tersebut,” ujarnya.

RN dan SH mengaku menyesal dan mengakui keteledoran yang telah diperbuat. Keduanya diketahui positif ketika dilakukan swab test saat sesaat setelah tiba di Pontianak.

“Saat diswab di sini saya kaget ternyata positif , ternyata sampai di rumah saya demam, batuk, pusing. Padahal pas berangkat dari sana belum ada gejala biasa saja. Waktu sampai di rumah baru terasa,” ujarnya.

Diberitakan sebelumnya, Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Kalbar, Harisson menjelaskan ditemukan dari penumpang positif membawa surat PCR yang memang ada barcodenya, bahkan membawa surat PCR dari klinik Kantor Gubernur.

Setelah dikonfirmasi langsung terhadap keduanya yang saat ini sedang di isolasi di Upelkes Pontianak.

Harisson menjelaslan bahwa banyak ditemukan calo surat swab pcr di terminal bus maupun maupun yang ada di terminal bandara Juanda.

“Dua orang penumpang pesawat Lion Air yang berasal dari Surabaya Pontianak mengakui ternyata surat swab pcr nya ditawarkan calo di terminal,” ujarnya.

Harisson mengatakan menurut keterangan SH dan R bahwa saat mereka datang ke Bandara Juanda banyak calo yang menawarkan surat swab pcr tanpa harus melakukan pemeriksaan.

“Hal inilah yang bisa menyebabkan kebijakan Pak Gubernur memfilter penumpang yang berasal dari luar Jawa masuk ke Kalbar PCR dengan hasil negatif tidak membawa virus ternyata jebol,” ujarnya

Dirinya berharap pihak berwenang dapat melakukan tindakan hukum untuk mencari calo swab pcr tersebut.

Dikatakanya bahwa surat palsu tersebut penerbangan dari Surabaya ke Pontianak menggunakan hasil keterangan swab pcr negatif yang dikeluarkan oleh Klinik Kantor Gubernur.

“Kita sudah pelajari ternyata akun bisa dijebol. Jadi swab pcr dengan barcode milik Klinik kantor gubernur bisa dijebol oleh oknum tersebut,”ujarnya.

Ia menegaskan sesuai Pergub Kalbar akan menerapkan setiap penumpang masuk Kalbar itu syarat wajib PCR masuk dalam Aplikasi Ehac.

“Penumpang harus mendapatkan swab PCR negatif berdasarkan pemeriksaan lab yang bekerjasama dengan aplikasi Ehac yang diangap valid yang sudah direkomendasikan oleh Diskes kab kota di daerah masing-masing,” jelasnya.

Menurut dia, kalau maskapai penerbangan dan KKP di setiap bandara memperhatikan bahwa swab PCR memang dari aplikasi EHac dapat meminimalisir surat palsu yang ditawarkan oleh orang yang tidak bertanggung jawab.

Artikel ini telah tayang di TribunPontianak.co.id dengan judul KESAKSIAN Dua Penumpang Positif Covid-19 dari Surabaya ke Pontianak Gunakan Surat Swab PCR Palsu

Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved