Breaking News:

Tetap Prokes, Pandemi Covid-19 Memengaruhi Pemberian ASI Ekslusif kepada Bayi

Covid-19 ternyata memengaruhi terhadap pemberian air susu ibu (ASI) eksklusif kepada bayi.

Editor: Ilham Yafiz
Gambar oleh bottlein dari Pixabay
Bayi 

TRIBUNPEKANBARU.COM - Covid-19 ternyata memengaruhi terhadap pemberian air susu ibu (ASI) eksklusif kepada bayi.

Studi yang dilakukan oleh Health Collaborative Center (HCC) menunjukkan ternyata 62% tenaga kesehatan di layanan primer kesulitan untuk mempertahankan ibu agar memberikan asi eksklusif selama masa pandemi.

Penelitian mengungkapkan situasi tersebut ternyata terjadi karena ketidak-tersediaannya layanan pemantauan kehamilan dan menyusui secara daring, sementara hampir 50% pasien ibu hamil dan menyusui memutuskan untuk mengurangi jumlah kunjungan serta posyandu dan puskesmas mengurangi pelayanan ibu hamil dan menyusui.

“Ini bisa mengakibatkan ibu menyusui gagal ASI eksklusif karena selama ini peran tenaga kesehatan sangat kritikal dalam keberhasilan menyusui”, ungkap Dr. Ray Wagiu Basrowi dalam diskusi Pekan Raya Asi Sedunia 2021, Rabu (4/8).

Selain tidak adanya layanan pemantauan dan telekonsultasi menyusui secara daring, rupanya 66% tenaga kesehatan di layanan primer ini juga tidak pernah mendapatkan pelatihan menyusui khusus manajemen laktasi untuk menghadapi pandemi.

Mereka juga mengaku tidak mendapatkan informasi mengenai menyusui yang aman selama masa pandemi dan tidak ada fasilitas khusus menyusui untuk ibu yang terkonfirmasi Covid-19.

Menurut Dr Ray jika hal ini dibiarkan berlarut-larut maka akan berpengaruh pada turunnya angka asi eksklusif Indonesia.

Belum lagi anak-anak di Indonesia akan dibayangi potensi risiko kesehatan jangka panjang.
“Padahal selama ini Indonesia tergolong negara dengan dengan jumlah konselor asi yang rendah,” imbuhnya.

Terkait temuan tersebut, tim peneliti HCC memberi rekomendasi agar tenaga kesehatan dapat melakukan sistem penjadwalan kunjungan yang telah disepakati ibu sebelumnya, atau bisa juga melalui konseling daring seperti Whatsapp/SMS dan telepon.

Misalnya melalui penyelenggaraan Posyandu daring/online, Kelas ibu menyusui daring/online dan pengawasan ibu hamil dan menyusui berbasis daring/online.

( Tribunpekanbaru.com )

Artikel ini sebelumnya tayang di Kontan, https://kesehatan.kontan.co.id/news/hasil-survei-ibu-menyusui-sulit-pertahankan-asi-eksklusif-selama-pandemi

Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved