Breaking News:

Mampu Membunuh Manusia Dari Dalam, Ini Penjelasan Medis Tentang Badai Sitokin

Penanggungjawab Logistik dan Perbekalan Farmasi RSUP Dr Karyadi Semarang Mahirsyah Wellyan menjelaskan, badai sitokin atau cytokine strom merupakan re

Editor: Guruh Budi Wibowo
Gambar oleh Dr StClaire dari Pixabay
Badai sitokin menyerang pasien Covid-19 

TRIBUNPEKANBARU.COM - Badai Sitokin menjadi kata baru yang ramai dicari di mesin pencarian Google. Tampaknya, masyarakat penasaran dengan istilah badai sitokin itu.

Menurut medis, badai sitokin atau cytokine strom merupakan reaksi berlebihan sistem kekebalan tubuh.

Hal itu diungkapkan oleh Penanggungjawab Logistik dan Perbekalan Farmasi RSUP Dr Karyadi Semarang Mahirsyah Wellyan.

Ketika SARS-CoV-2 memasuki tubuh, sel-sel darah putih akan merespons dengan memproduksi sitokin.

Mengutip pemberitaan Kompas.com, (16/5/2020), sitokin adalah protein yang dihasilkan oleh sistem kekebalan tubuh untuk melakukan berbagai fungsi penting dalam penanda sinyal sel.

Sitokin tersebut kemudian bergerak menuju jaringan yang terinfeksi dan berikatan dengan reseptor sel tersebut untuk memicu reaksi peradangan.

Sitokin normalnya hanya berfungsi sebentar dan akan berhenti saat respons kekebalan tubuh tiba di daerah infeksi.

“Pada kasus Covid-19, sitokin bergerak menuju jaringan paru-paru untuk melindunginya dari serangan SARS-CoV-2,” kata Mahirsyah.

Paru-paru pun bisa mengalami peradangan parah karena sistem kekebalan tubuh berusaha keras membunuh virus.

Peradangan pada paru-paru itu sayangnya bisa terus terjadi meski infeksi sudah selesai.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved