Breaking News:

Desainer Muda Riau Bawa Batik Riau Motif Gelombang Bono ke Kancah Nasional

Desainer Muda Riau bawa Batik Bono atau batik motif Gelombang Bono berbahan viscose dari PT Asia Pacific Rayon (APR) ke kancah nasional

Editor: Nolpitos Hendri
Istimewa
Desainer Muda Riau Bawa Batik Riau Motif Gelombang Bono ke Kancah Nasional 

TRIBUNPEKANBARU.COM, PEKANBARU - Desainer Muda Riau bawa Batik Bono atau batik motif Gelombang Bono berbahan viscose dari PT Asia Pacific Rayon (APR) ke kancah nasional, siapa desainer itu?

Rumah Batik Andalan (RBA) binaan Community Development (CD) PT Riau Andalan Pulp and Paper (RAPP) berkolaborasi dengan perancang busana asal Kabupaten Siak, Provinsi Riau, Andi Fitri Hartuti membatik Batik Bono motif Gelombang Bono .

Andi Fitri Hartuti merupakan perancang busana ternama yang membuat koleksi busana muslim ready-to-wear satu di antaranya Batik Bono motif Gelombang Bono .

Kali ini, kolaborasi antara keduanya menggunakan rangkaian batik berbahan viscose dari PT Asia Pacific Rayon (APR).

Andi Fitri Hartuti mengatakan koleksi ini merupakan dibuat dengan pewarna alami yang berasal dari daun ketapang, kulit jengkol dan jati.

Untuk motif, ia terinspirasi dari tumbuhan yang berada di lingkungan sekitar rumah, seperti motif daun sirih, daun pegagan, daun teratai dan timun suri yang dipadukan dengan motif Gelombang Bono yang merupakan motif ikonik dari RBA.

“Saya sangat senang dan bangga mendapat kesempatan kolaborasi ini karena membawa Batik Bono dari Riau ke kancah nasional.

Saya juga bersyukur APR memfasilitasi pemotretan di rooftop Senayan City Mall dan saya juga bisa mengunjungi dan memanfaatkan fasilitas Jakarta Fashion Hub,” ujar Andi Senin (25/10).

Koordinator RBA , Ade Irmawani menyebut ia dan para pembatik lain tidak menyangka kain batik mereka dapat digunakan menjadi busana yang bernilai tinggi.

“Biasanya batik RBA dibeli pelanggan untuk dipakai sebagai seragam kerja atau baju pesta di daerah, namun kerjasama APR membuat kain batik kami tampil jauh lebih bernilai dalam fashion,” ujarnya.

Communications and Community Development APR, Metti Haryanti menuturkan APR terus mendukung potensi perancang busana lokal untuk mencapai pasar nasional sehingga menggairahkan kembali industri teksil, industri kreatif dan Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di tengah kondisi pandemi ini.

APR juga gencar mendukung pemerintah daerah untuk mengembangkan kerajinan batik lokal yang terkenal dengan sebutan batik Bono itu.

Hal ini dibuktikan dengan APR mengadakan pelatihan bagi para pembatik di Rumah Batik Andalan seperti pelatihan pembuatan desain motif dan pelatihan batik pewarna alam.

“Kolaborasi ini juga sejalan dengan semangat “Everything Indonesia”, dengan mengajak seluruh pihak untuk menggunakan bahan baku yang berasal dan diproduksi di Indonesia,” kata Metti, Senin (25/10).

PT RAPP, bagian dari grup APRIL dan APR merupakan perusahaan yang berada di bawah naungan Grup Royal Golden Eagle (RGE), sebuah perusahaan berbasis sumber daya alam yang beroperasi di Pangkalan Kerinci, Kabupaten Pelalawan, Provinsi Riau. (Adv)

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved