Breaking News:

Cucu Tiri Tak Tahu Diri, Palsukan Tandatangan Nenek 80 yang Memeliharanya untuk Jual Rumah Warisan

Sertifikat rumah yang diwasiatkan suami Ellen (80) dicuri oleh cucu tirinya IW yang lalu memalsukan tanda tangannya seolah-olah menjual rumahnya.

Editor: CandraDani
sindonews.com
ilustrasi 

TRIBUNPEKANBARU.COM -  Nenek Ellen Plaissaer Sjair (80), warga Jayagiri, Lembang, Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat, saat ini tengah mempertahankan satu-satunya harta peninggalan almarhum suaminya, Peter S Danoewinata.

Tinggal menunggu waktu, Pengadilan Negeri Bale Bandung akan melakukan eksekusi pengosongan rumah Ellen.

Alasannya, rumah tersebut telah dinyatakan oleh pengadilan dijual oleh cucu tirinya berinisial IW.

Kuasa Hukum nenek Ellen, Bobby Herlambang Siregar dari Kantor Hukum Willard Malau & Partners menjelaskan bagaimana kronologi sampai rumah nenek Ellen harus dikosongkan oleh PN Bale Bandung.

Sebelum meninggal, almarhum Peter S Danoewinata membuat surat wasiat kepada nenek Ellen dan memberikan rumah kepadanya dan juga cucu tirinya, IW.

"Pada sekitar tahun 2013, sertifikat rumah yang diwasiatkan pada Nenek Ellen dicuri oleh IW dimana IW ternyata memalsukan tanda tangan nenek Ellen pada surat kuasa menjual yang isinya seolah-olah si nenek memberikan kuasa ke IW untuk menjual rumah," kata Bobby saat dihubungi Kompas.com, Kamis (13/1/2022).

Rumah tersebut pun terjual dengan nilai Rp 2 miliar.

Sementara uang yang sudah dibayarkan sebesar Rp.1,8 miliar.

Padahal, menurut Bobby, Nilai Jual Objek Pajak (NJOP) tanah dan rumah milik Nenek Ellen mencapai Rp 3 miliar.

Kemudian pada tahun 2015, lanjut Bobby, Ellen melaporkan IW ke polisi atas dugaan tindak pidana pemalsuan tanda tangan  yang akhirnya membuktikan IW terbukti bersalah.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved