Breaking News:

Paling Banyak di Riau, Pemerintah Beri Izin untuk Kebun Kelapa Sawit, Tapi Minyak Goreng Mahal

Hutan dibuka untuk perkebunan Kelapa Sawit, Provinsi Riau paling luas areal perkebunan Kelapa Sawitnya, Ironisnya, harga minyak goreng meroket

Editor: Ilham Yafiz
DOKUMENTASI TRIBUN PEKANBARU / DODY VLADIMIR
Perkebunan Kelapa Sawit di Provinsi Riau 

TRIBUNPEKANBARU.COM - Hutan dibuka untuk perkebunan Kelapa Sawit, Provinsi Riau paling luas areal perkebunan Kelapa Sawitnya.

Ironisnya, harga minyak goreng meroket, dan pemerintah terus menggunakan jurus untuk mengendalikan harga minyak goreng pada awal tahun ini.

Sayangnya, kebijakan-kebijakan tersebut tidak mempan dan terkesan mandul.

Kebijakan soal minyak goreng murah bukannya membuat harga menjadi turun, persediaan minyak goreng di pasar justru jadi langka.

Indonesia sebagai pengekspor minyak sawit, bahan baku utama minyak goreng, terbesar secara global malah kesulitan mencari minyak goreng di pasar.

Bak pepatah ayam mati di lumbung padi, meroketnya harga minyak goreng di Indonesia ini jadi ironi.

Di sisi lain, keberadaan sawit selalu dikaitkan dengan deforestasi hutan tropis. Bahkan kebakaran hutan yang rutin terjadi setiap tahun di Indonesia, juga kerapkali disangkut-pautkan dengan pembukaan lahan kelapa sawit baru.

Dikutip data yang dirilis Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan ( KLHK), hutan tropis di Indonesia terus menerus berkurang dari tahun ke tahun.

Banyak lahan hutan dibuka, baik untuk Izin Pinjam Pakai Kawasan Hutan (IPPKH) maupun peruntukan Pelepasan Kawasan Hutan.

Sebagai informasi, IPPKH adalah izin yang diberikan untuk menggunakan kawasan hutan dari pemerintah untuk keperluan tambang maupun non-tambang seperti lahan jalan tol, jalan umum, jaringan telekomunikasi, jaringan listrik, migas, dan geothermal.

Sementara Pelepasan Kawasan Hutan adalah izin perubahan peruntukan kawasan hutan produksi yang dapat dikonversi menjadi bukan kawasan hutan, salah satunya untuk perkebunan kelapa sawit.

Presiden paling banyak mengeluarkan izin Direktorat Jenderal Planologi Kehutanan dan Tata Lingkungan (PKTL) KLHK sempat merilis data periode tahun 1984-2020, di mana izin IPPKH dan Pelepasan Kawasan Hutan terus mengalami peningkatan dari tahun ke tahun.

Presiden Soeharto adalah Presiden Indonesia yang paling banyak penerbitkan Pelepasan Kawasan Hutan. Tercatat, antara tahun 1984-1998, jumlah hutan yang dilepas mencapai 3.468.801 ha.

Di era Presiden SBY yang berlangsung 10 tahun, terjadi Pelepasan Kawasan Hutan terbesar kedua yakni mencapai 2.312.603 ha.

Halaman
1234
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved