Breaking News:

Korban Meninggal Gempa Pasaman Barat Jadi 9 Orang, Longsor Susulan Sebabkan 6 Warga Masih Hilang

Korban meninggal akibat gempa beruntun di Pasaman Barat, Sumatera Barat, bertambah dua orang.

Editor: CandraDani
Ist/Tribun Padang
Tim SAR pada saat melakukan persiapan melakukan pencarian korban hilang akibat longsor di Nagari Malampah, Kecamatan Tigo Nagari, Kabupaten Pasaman, Sumbar, Sabtu (26/2/2022) 

TRIBUNPEKANBARU.COM - Korban meninggal akibat gempa beruntun di Pasaman Barat, Sumatera Barat, bertambah dua orang. Sehingga, total korban meninggal akibat gempa itu menjadi sembilan orang.

Dua korban meninggal itu berasal dari Nagari atau Desa Kajai, Kecamatan Talamau, Pasaman Barat.

Sementara tujuh korban meninggal yang sudah dilaporkan sebelumnya berasal dari Pasaman lima orang dan dari Pasaman Barat dua orang.

"Ada tambahan dua sehingga total sudah empat orang warga yang meninggal akibat gempa di Pasaman Barat," kata Sekretaris BPBD Pasaman Barat, Gustrizal yang dihubungi Kompas.com, Sabtu (26/2/2022).

Empat warga yang meninggal tersebut adalah perempuan AD (24) dan anak laki-lakinya F (2). Selain itu juga ada perempuan NH (47) dan seorang nenek A (70).

Barat, Sumatera Barat, Jumat (25/2/2022). Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyatakan gempa berkekuatan magnitudo 6,2 di Pasaman Barat dan sekitarnya itu mengakibatkan tujuh warga meninggal dunia.
Barat, Sumatera Barat, Jumat (25/2/2022). Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyatakan gempa berkekuatan magnitudo 6,2 di Pasaman Barat dan sekitarnya itu mengakibatkan tujuh warga meninggal dunia. (Antara Foto/Iggoy el Fitra)

Gustrizal menyebutkan, saat ini Bupati Pasaman Barat, Hamsuardi, telah mengeluarkan status tanggap darurat sampai 10 Maret 2022 mendatang.

"Setelah proses evakuasi selesai, kita akan bantu warga yang terdampak. Saat ini, kita mengungsikan mereka ke tempat yang aman," jelas Gustrizal.

Sebelumnya diberitakan, korban meninggal akibat gempa beruntun di Pasaman Barat, Sumatera Barat bertambah dua orang sehingga total menjadi tujuh orang.

Tambahan dua korban itu berasal dari Kecamatan Tigo Nagari, Kabupaten Pasaman.

"Barusan bertambah dua korban lagi yang ditemukan meninggal dunia," kata Kepala BPBD Pasaman, Alim Bazar, yang dihubungi Kompas.com, Jumat.

Alim mengatakan, dua korban meninggal itu ditemukan di dalam reruntuhan rumahnya.

"Identitasnya belum dilaporkan. Tim masih di sana melakukan evakuasi," kata Alim.

Alim mengatakan masih ada dua korban lagi yang masih dicari.

"Dilaporkan masih ada dua korban lagi yang masih dicari. Mudah-mudahan segera bertemu," kata Alim.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved