Breaking News:

Syamsul Arif Dipecat Perusahaan Gara-gara Tanyakan THR ke Pimpinan, Langsung Lapor ke Disnaker

Syamsul Arif Putra, seorang karyawan perusahaan swasta dikabarkan dipecat karena bertanya mengenai tunjangan hari raya ( THR).

Editor: Muhammad Ridho
foto/net
Ilustrasi 

TRIBUNPEKANBARU.COM - Syamsul Arif Putra, seorang karyawan perusahaan swasta dikabarkan dipecat karena bertanya mengenai tunjangan hari raya ( THR).

Kasus tersebut terjadi di Kota Makassar.

Kasus itu saat ia berinsiatif mempertanyakan THR menjelang Hari Raya Idulfitri kepada pimpinan.

Namun sangat kasihan, ia mendapat respon yang tidak bagus dari pimpinan hingga akhirnya dipecat.

"Pemecatan hanya secara lisan dan tanpa melalui mekanisme atau pemberian surat peringatan," bebernya.

Syamsul Arif menambahkan, pihaknya dipecat tanpa aba-aba, tidak ada surat peringatan (SP) sama sekali.

Artinya, ia diberhentikan tanpa melalui prosedur yang ada.

"Kontrak baik-baik, tapi di- PHK secara lisan dengan alasan yang tidak jelas," ungkapnya.

Ia mengungkap, ada banyak masalah dan tindakan sewenang-wenang yang dilakukan perusahaan selama ia bekerja.

Misalnya, gaji lembur yang tidak dibayar, atau jam kerja karyawan yang tidak menentu.

"Jam kerja sampai 50 jam seminggu. Sementara yang diatur di pasal 77 ayat (1) dan (2) dimana jam kerja itu 40 jam. itu dinilai mencederai hak pekerja," paparnya.

Karena hal di atas, ia lalu mengadukan masalah ini ke Dinas Tenaga Kerja Kota Makassar.

Namun, hingga kini pihaknya masih menunggu panggilan dari pihak Disnaker.

"Saya sudah laporkan, katanya tunggumi disposisi," bebernya.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved