Breaking News:

Jokowi Undang Ukraina untuk Hadir di G20 Bali, Volodymyr Zelensky: Terima Kasih atas Dukungannya

Ukraina bukan anggota G20, tetapi ketua kelompok itu sebelumnya telah mengundang negara-negara sebagai tamu untuk bergabung dalam pertemuan.

Editor: Sesri
HANDOUT / UKRAINE PRESIDENCY / AFP
Gambar selebaran ini diambil dan dirilis oleh layanan pers kepresidenan Ukraina pada 23 Maret 2022 menunjukkan Presiden Volodymyr Zelensky merekam pidato video di Kyiv. 

TRIBUNPEKANBARU.COM - Presiden Jokowi mengundang Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy untuk hadir dalam pertemuan G20 yang akan diadakan di Indonesia pada November 2022, mendatang.

Hal itu diungkapkan Zelensky melalui akun Twitter pribadinya pada Rabu (27/4/2022).

Ia mengatakan bahwa Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah mengundangnya untuk menghadiri KTT Kelompok 20 ( G20) ekonomi utama.

"(Saya) Telah berbicara dengan Presiden @jokowi. Terima kasih atas dukungan kedaulatan dan integritas teritorial (Ukraina), khususnya untuk posisi yang jelas di PBB."

"Isu ketahanan pangan dibahas. Terima kasih telah mengundang saya ke @g20org," cuit Zelensky, merujuk pada presiden Indonesia, ketua G20 saat ini.

Mengutip CNA, Ukraina bukan anggota G20, tetapi ketua kelompok itu sebelumnya telah mengundang negara-negara sebagai tamu untuk bergabung dalam pertemuan.

Baca juga: Amerika Serikat Tak Mau Campur Tangan Sikapi Serangan Balik Ukraina ke Rusia

Baca juga: Kebohongan Ukraina Dibongkar Jurnalis, Zelensky Terpojok

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Indonesia Teuku Faizasyah tidak segera mengkonfirmasi undangan Zelenskyy saat dihubungi Reuters, tetapi mengatakan bahwa menteri luar negeri telah "berkonsultasi" dan melaporkan hasilnya kepada Jokowi.

Dia tidak merinci dengan siapa konsultasi itu dilakukan.

G20 telah mengutuk invasi Rusia ke Ukraina, yang sekarang dalam minggu kesembilan, telah meningkatkan ketegangan geopolitik, mengirimkan gelombang kejutan melalui ekonomi global dan memicu krisis kemanusiaan.

Beberapa anggota G20 telah menyerukan agar Rusia dan Presiden Vladimir Putin dikeluarkan dari pertemuan puncak para pemimpin di Bali pada bulan November.

Tetapi Indonesia telah menolak membuat keputusan terlalu dini.

Pada pertemuan pejabat keuangan G20 di Washington pekan lalu, delegasi dari Amerika Serikat, Inggris, dan Kanada meninggalkan delegasi Rusia .

Menteri Keuangan Indonesia Sri Mulyani Idrawati mengakui bahwa badan tersebut menghadapi tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya tetapi menyerukan kerja sama untuk mengatasi hambatan yang memperlambat pertumbuhan global.

Kyiv Robohkan Monumen Persahabatan Rusia-Ukraina

Halaman
12
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved