Breaking News:

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo Hadiri Festival Adat dan Budaya Nusantara I Bali

Festival Adat Budaya Nusantara menjadi bukti bahwa Indonesia memiliki kebudayaan yang sangat tinggi.

Editor: Ilham Yafiz
ISTIMEWA
Gubernur Jateng Ganjar Pranowo Hadiri Festival Adat dan Budaya Nusantara I Bali 

TRIBUNPEKANBARU.COM - Festival Adat Budaya Nusantara menjadi bukti bahwa Indonesia memiliki kebudayaan yang sangat tinggi.

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo mengharapkan kebudayaan ini tak hanya dilestarikan tapi juga dikembangkan.

Hal itu disampaikan Ganjar usai menghadiri Festival Adat dan Budaya Nusantara I Bali, serta pengukuhan DPP Masyarakat Adat Nusantara (Matra) di Bali, secara virtual, Kamis (18/8).

“Suasana ini meneguhkan kita semua, bahwa kepribadian kita pada kebudayaan terwujud. Sungguh suatu bukti bahwa indonesia memiliki kebudayaan sangat tinggi,” kata Ganjar mengawali sambutannya.

Acara itu diikuti 211 kerajaan di wilayah Indonesia dan 30 kerajaan di dunia. Hadir antara lain dari Filipina, Bhutan, Malaysia, Brunei, Singapura, Nepal, Uganda, Ghana, Jepang serta Duta Kerajaan Eropa.

Ganjar juga mengapresiasi perusahaan asal Jepang yang terlibat dalam pelestarian dan melakukan kerjasama dengan Indonesia.

Kolaborasi itu bertujuan untuk menghidupkan kembali ekonomi yang ada di keraton.

“Kalau kemudian beberapa perusahaan akan membantu menghidupkan kembali itu luarbiasa. Maka keraton-keraton, kerajaan-kerajaan akan menjadi makin independen, sehingga kerjasamanya dengan pemerintah akan jauh lebih baik,” ujarnya.

Mantan anggota DPR RI itu mengatakan dari festival ini menunjukkan bahwa kebudayaan tak diartikan sebatas produk budaya dan seni saja, tapi termasuk perilakunya.

“Kalau bung karno bilang kita mesti punya kepribadian dalam kebudayaan,” ujarnya.

Ganjar berharap, para Raja se Nusantara yang hadir di sana tidak berhenti berpikir pada melestarikan budaya.

Mereka harus berpikir bagaimana mengembangkan budaya yang mereka miliki.

“Saya titipkan tadi di sana. Kebudayaan kita tidak cukup diuri-uri, tidak cukup dilestarikan, tapi harus dikembangkan sehingga bisa mempengaruhi kebudayaan-kebudayaan yang lain, apalagi yang sifatnya sangat luhur,” tandasnya.

Festival Adat Budaya Nusantara itu dipusatkan di Alun-alun Semarapura Kabupaten Klungkung, Bali, selama empat hari yakni mulai 16-19 Agustus 2022.

Agenda itu juga bersamaan dengan pelantikan Ketua DPP MATRA yang berpindah dari KGPAA Mangku Alam II kepada Andi Bau Malik Baramamase Tatukajanangan dari Kerajaan Gowa. (adv)

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved