Breaking News:

PLN Perkuat Pasokan Listrik JIS, Tambah Gardu Induk dan Transmisi Bawah Tanah 150 kV

Keandalan pasokan listrik di kawasan Jakarta International Stadium (JIS) semakin optimal berkat pengoperasian dua infrastruktur listrik PLN

Editor: Rinal Maradjo
istimewa
Petugas PLN memasang perangkat Gardu Induk dan Transmisi Bawah Tanah 150 kV untuk Jakarta International Stadium 

TRIBUNPEKANBARU.COM, JAKARTA - PT PLN (Persero) mengamankan keandalan pasokan listrik untuk Jakarta International Stadium (JIS) dengan pengoperasian proyek _Gas Insulated Substation_ (GIS) 150 kV Kemayoran II dan SKTT 150 kV Kemayoran II Incomer.

Selain JIS, beroperasinya dua proyek ini juga penting untuk meningkatkan kapasitas penyaluran dan keandalan pasokan listrik di DKI Jakarta.

Pengoperasian kedua proyek kelistrikan tersebut ditandai dengan pemberian tegangan atau _energize_ oleh PLN UIP JBB melalui Unit Pelaksana Proyek Jawa Bagian Barat 3 (UPP JBB 3) pada 5 Agustus 2022 pada pukul 00.07 WIB, dan dilanjutkan pada proyek GIS 150 kV Kemayoran II pada pukul 01.13 WIB.

General Manager PLN Unit Induk Pembangunan Jawa Barat (UIP JBB), Octavianus Padudung mengatakan Jakarta International Stadium merupakan salah satu target utama dari pembangunan proyek ini.

"Tidak hanya itu, iklim pertumbuhan ekonomi dan industri di ibu kota terus bergeliat. Hal ini menjadi perhatian utama kami agar bisa menyediakan pasokan listrik yang prima,” tutur Octavianus.

Keberhasilan energize dari GIS 150 kV Kemayoran II ini juga akan mendukung pembagian beban pelanggan atas 2 GI eksisting yakni GI 150 kV Kemayoran dan GIS 150 kV Gunung Sahari.

Tidak hanya itu, proyek GIS 150 kV Kemayoran II dan SKTT 150 kV Kemayoran Incomer turut memperhitungkan aspek Tingkat Komponen dalam Negeri (TKDN) dalam pembangunannya.

Pada proyek GIS 150 kV Kemayoran II, komponen TKDN mencapai 59,18 persen, sementara SKTT 150 kV Kemayoran Incomer memiliki total komponen TKDN 43,28 persen.

"Tercapainya _energize_ ini merupakan salah satu wujud nyata PLN dalam meningkatkan rasio elektrifikasi serta selaras dengan tema peringatan hari Kemerdekaan RI ke-77, yakni Pulih Lebih Cepat, Bangkit Lebih Kuat,” ujarnya.

Menurut Octavianus, pembangunan GIS 150 kV Kemayoran II di dalam area GI 150 kV Kemayoran menjadi tantangan sendiri bagi PLN, karena pembangunan berada di dekat Gardu Induk eksisting yang aktif beroperasi.

Selain itu, terkait izin pemadaman SKTT 150 kV Kemayoran - Gunung Sahari Sirkit 1 yang sedang beroperasi, dalam rangka potong sambung SKTT ke arah GIS 150 kV Kemayoran II serta pekerjaan penggantian relay proteksi di GI 150 kV Kemayoran dan GIS 150 kV Gunung Sahari hanya diberikan dalam durasi waktu yang singkat, sehingga harus dipersiapkan dengan matang sebelum pelaksanaan pemadaman.

“Banyak tantangan yang kami hadapi dalam pembangunan dua proyek ini.Tim kami harus bekerja dengan hati-hati dengan tingkat fokus yang tinggi. Untuk itu aspek Keselamatan dan Kesehatan Kerja perlu kami terapkan dengan seksama dalam pembangunan proyek ini,” ucap Octavianus.

Octavianus melanjutkan, untuk pembangunan GIS 150 kV Kemayoran II dibangun di kawasan padat penduduk dengan luasan lahan yang terbatas, metode pembangunan Gardu Induk dengan tipe GIS atau GI pasangan dalam ini pun dipilih.

Dengan karakteristik seluruh komponen kelistrikan berada di dalam gedung kecuali trafo, memang sangat cocok untuk dibangun di lingkungan perkotaan yang padat penduduk, terlebih di ibukota DKI Jakarta.

“Sebelumnya, untuk GIS 150 kV Gunung Sahari merupakan GIS tipe radial, di mana hanya mendapatkan sumber pasokan listrik dari GI Kemayoran. Dengan berhasilnya energize SKTT ini, akan menyinergikan gardu induk eksisting di antaranya GIS 150 kV Gunung Sahari yang menjadi looping antara GI Kemayoran - GIS Kemayoran II - GIS Gunung Sahari," imbuhnya. (ADV)

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved