Breaking News:

Dua Periode Menjabat Presiden, Jokowi Baru Tahu Jika Indonesia Masih Impor Aspal

Jokowi mengatakan, setiap tahunnya Indonesia mengimpor 5 juta ton aspal. Padahal Indonesia memiliki potensi aspal yang luar biasa

KOMPAS/WISNU WIDIANTORO
Presiden Joko Widodo 

TRIBUNPEKANBARU.COM - Presiden Joko Widodo (Jokowi) kembali terkejut, kali ini, presiden yang telah menjabat dua periode itu terkejut karena Indonesia masih mengimpor aspal. 

Jokowi mengatakan, setiap tahunnya Indonesia mengimpor 5 juta ton aspal.

Padahal, deposit aspal di dalam negeri mencapai 662 juta ton.

Lagpula Indonesia memiliki potensi aspal yang luar biasa.

"Kita punya aspal kok, saya cek ke lapangan, ternyata enggak ada insdustrinya baru 1 yang produksinya 100 ribu ton per tahun, kita impor malahan, ini apa-apaan," kata Jokowi dalam cara UOB Economic Outlook 2023, Kamis (29/9/2022).

Menurut Jokowi, hal itu merupakan kesalahan yang harus dihentikan dan menjadi peluang bagi investor untuk berinvestasi pada industrialisasi aspal.

"Ini peluang, kalau bapak ibu mendengar seperti itu, peluang, 'wah investasi industri aspal'. Itu baru kita baru berbicara kebutuhan dalam negeri lho, kalau tambah ekspor gede banget," kata Jokowi.

Mantan gubernur DKI Jakarta itu pun menegaskan pentingnya melakukan hilirisasi industri agar Indonesia tidak hanya mengekspor bahan mentah demi meningkatkan nilai ekspor.

Ia mencontohkan, keputusannya menghentikan ekspor nikel mentah berhasil meningkatkan nilai ekspor dari Rp 15 triliun menjadi Rp 360 triliun.

"Baru nikel, nanti kita setop lagi timah, kita setop lagi tembaga, kita setop lagi bahan-bahan mentah yang kita ekspor," ujar Jokowi.

Sebelumnya, Jokowi mengatakan, dalam waktu dua tahun mendatang pemerintah tidak akan mengimpor aspal.

"Hal tersebut disampaikannya usai meninjau pabrik aspal PT Wika Bitumen di Kabupaten Buton, Sulawesi Tenggara pada Selasa (27/9/2022).

"Tadi sudah kita putuskan, dua tahun lagi tidak ada impor aspal. Semuanya harus dikerjakan oleh Buton, silakan BUMN swasta silakan, join dengan asing juga silakan," ujar Jokowi sebagaimana disiarkan YouTube Sekretariat Presiden.

Presiden menuturkan, pemerintah ingin ada nilai tambah dari aspal yang dihasilkan di Buton.

"Nilai tambah ada di sini, pajak ada di sini, royalti ada di sini, dividen ada di sini semua ada di sini. Jadi kita harapkan Buton hidup kembali sebagai industri penghasil aspal. Bukan tambang (aspal)," kata Jokowi.

(*)

Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved