Breaking News:

Ketahanan Pangan di Pekanbaru, Fokus Penelitian Effendi Sianipar Pada Sekolah Pascasarjana Unilak

Anggota Komisi IV DPR RI, Effendi Sianipar, sukses mempertahankan penelitian dalam sidang tesis yang dilakukan di Sekolah Pascasarjana Unilak.

Penulis: Dodi Vladimir | Editor: Sesri
Istimewa
Anggota DPR RI dapil Riau Itu Effendi Sianipar berfoto bersama usai melakukan ujian tesis di Sekolah Pascasarjana universitas Lancang Kuning 

TRIBUNPEKANBARU.COM, PEKANBARU - Anggota Komisi IV DPR RI, Effendi Sianipar, sukses mempertahankan penelitian dalam sidang tesis yang dilakukan di Sekolah Pascasarjana Unilak.

Sidang tersebut diselenggarakan pada hari Senin, (31/10/2022) di gedung Sekolah Pascasarjana Universitas Lancang Kuning.

Sidang ini berjalan dengan lancar, dan diuji oleh Dr. Adolf Bastian, S.Pd., M.Pd. (Ketua sidang yang juga Dekan Sekolah Pascasarjana Unilak), Dr. Anto Aryanto, S.Si., M.Si., (Sekretaris), Dr. Junaidi, M.Hum (Rektor Unilak), dan Dr. Fahmi Oemar, S.E., M.M., Ak, CA (Anggota).

Pria kelahiran Tarutung Juni 1957 ini, meraih gelar magisternya dengan mengusung tesis yang berjudul “Peranan Penyuluh Pertanian Terhadap Ketahanan Pangan di Kota Pekanbaru”.

Penelitian yang dilakukan politisi PDI-Perjuangan ini bertujuan mengkaji bagaimana peran penyuluh pertanian dan kendala apa saja serta solusi dalam upaya mendukung ketahanan pangan yang ada di kota Pekanbaru.

“Peran penyuluh harus dioptimalkan dalam mendampingi petani kecil agar keberpihakan terhadap petani kecil benar-benar terwujud. Dan salah satu langkah penyuluh yang dapat diambil agar pendampingan benar-benar dirasakan oleh petani adalah dengan memberikan solusi permasalahan yang sedang dihadapinya. Manajemen sumber daya manusianya juga harus diperhatikan dan dioptimalkan, ” ujar Effendy.

Baca juga: Pascasarjana Unilak Gelar Yudisium Magister Manajemen dan Magister Ilmu Hukum

Baca juga: Rabu Besok, 136 Orang Lulusan akan Yudisium di Sekolah Pascasarjana Unilak

Sementara itu Rektor Universitas Lancang Kuning, Dr. Junaidi, M.Hum, selaku penguji mengapresiasi pandangan Anggota Komisi IV DPR RI yang antusias dalam melakukan penelitian tentang ketahanan pangan dan sudah bertahun-tahun konsisten memperjuangkan sektor pertanian, perkebunan, kehutanan, kelautan, perikanan, dan pangan.

Di samping itu, apresiasi Rektor Unilak juga ditujukan terhadap Effendi Sianipar sebagai sosok yang selalu bersemangat menyelesaikan perkuliahannya di Sekolah Pascasarjana Unilak meskipun saat ini sudah berusia 65 tahun.

"Keberhasilan di bidang pertanian tak lepas dari dukungan para penyuluh pertanian. Penyuluh pertanian merupakan ujung tombak dalam pembangunan dan pengembangan sektor pertanian untuk mencapai cita-cita luhur founding father bangsa kita, yaitu kedaulatan pangan. Saya salut terhadap Bapak yang konsisten terhadap perjuangannya untuk memajukan Indonesia khususnya di sektor pertanian dan berusaha agar generasi muda untuk tertarik pada pertanian," kata Rektor Unilak dalam sidang sidang tersebut.

Ketua sidang, Dr. Adolf Bastian, S.Pd., M.Pd. (Dekan Sekolah Pascasarjana Unilak), berkomentar bahwa penelitian yang dilakukan oleh legislator asal daerah pemilihan (dapil) Riau ini cukup penting dilakukan guna meningkatkan ketahanan pangan khususnya di Pekanbaru.

“Apalagi, Pekanbaru memiliki luasan lahan yang masih banyak belum termanfaatkan dan tentunya bisa mewujudkan swasembada pangan”. Ujar Dr. Adolf.

Beliau beranggapan bahwa penyuluh pertanian merupakan promotor yang mampu membangun keterampilan petani, memperkuat kelembagaan petani, serta meningkatkan kemitraan dengan pemerintah dan pelaku agribisnis lainnya.

( Tribunpekanbaru.com / Doddy Vladimir)

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved