Breaking News:

Oknum Polisi Pangkat Terendah ini Berani Bohongi Kapolri

Richard mengaku membohongi Kapolri saat dipanggil untuk menjelaskan peristiwa penembakan yang menewaskan Brigadir Yosua.

Tribunnews.com/Igman Ibrahim
Oknum Polisi Pangkat Terendah ini Berani Bohongi Kapolri 

TRIBUNPEKANBARU.COM - Oknum anggota polisi yang menyandang pangkat terendah dalam institusi Polri ini ternyata pernah bohongi Kapolri, Jederal Polisi Listyo Sigit Prabowo.

Siapa lagi jika bukan Bharada Richard Eliezer. Richard nekat membohongi Kapolri Sigit karena merasa dilindungi oleh Irjen Ferdy Sambo yang saat itu menjabat sebagai Kadiv Propam Polri.

Hal itu diungkapkan Richard saat dihadirkan Jaksa Penuntut Umum (JPU) dalam kapasitasnya sebagai saksi untuk terdakwa Ricky Rizal dan Kuat Ma’ruf.

Richard mengaku membohongi Kapolri saat dipanggil untuk menjelaskan peristiwa penembakan yang menewaskan Brigadir Yosua.

Ketika menemui Listyo Sigit, kata dia, turut hadir Ferdy Sambo yang kala itu masih menjabat sebagai Kepala Divisi Profesi dan Pengamanan (Kadiv Propam) Polri.

"Saat saya dipanggil Kapolri itu, yang pertama kali dipanggil Kapolri, di situ ada pak FS (Ferdy Sambo) di depan, jadi FS masuk ke ruangan saya, tidak terlalu jauh," ungkap Richard dalam persidangan di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan, Rabu (30/11/2022).

Richard mengaku diperintahkan Ferdy Sambo untuk mengikuti skenario yang sudah disusun perihal tembak menambak di Kompleks Polri Duren Tiga yang menewaskan Brigadir J.

Atas perintah Eks Kadiv Propam itu, Bharada E pun membohongi Kapolri yang kala itu memintanya menjelaskan kronologi peristiwa tersebut.

"Kau jelaskan saja sesuai skenario itu’,” ucap Bharada E menirukan perintah Sambo.

"Jadi, saya pada saat itu saya sempat membohongi Bapak Kapolri juga," ungkap Richard.

Kendati demikian, Richard mengaku telah menyampaikan peristiwa yang sebenarnya ketika dipanggil kedua kalinya oleh Kapolri.

Kepada Listyo Sigit, Bharada E menceritakan seluruh peristiwa yang terjadi termasuk skenario yang telah disusun oleh Ferdy Sambo.

"Pertemuan kedua (dengan Kapolri) sudah terbuka," terang Richard.

(*)

Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved